Menteri PPPA susun beberapa regulasi untuk penanganan COVID-19

id Virus Corona,COVID-19,Bintang Darmawati Puspayoga,Pandemi COVID-19,Penanganan COVID-19,Pelindungan Perempuan,Pelindungan Anak,Perempuan dan Anak

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Gusti Ayu Bintang Darmawati didampingi Wakil Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB), Hj. Sitti Rohmi Djalilah dan Ketua TP-PKK Provinsi NTB Hj. Niken Saptarini Widyawati Zulkieflimansyah saat meresmikan gedung Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) di Kota Mataram, Jumat (21/2/2020). (ANTARA/Nur Imansyah). (1)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak I Gusti Ayu Bintang Darmawati Puspayoga mengatakan pihaknya sedang menyusun beberapa peraturan untuk mengintegrasikan substansi perempuan dan anak dalam penanganan COVID-19.

"Regulasi terutama dalam bentuk masukan kepada regulasi-regulasi yang disusun oleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19," kata Bintang dalam jumpa pers di Graha BNPB sebagaimana disiarkan akun Youtube BNPB Indonesia di Jakarta, Rabu.

Bintang mengatakan salah satu regulasi yang disusun adalah Pedoman Umum Perlindungan Anak Penanganan COVID-19 yang dikembangkan dengan semangat prinsip-prinsip hak anak, yaitu nondiskriminatif, kepentingan terbaik bagi anak, hak untuk hidup, kelangsungan dan perkembangan, serta penghargaan terhadap pendapat anak.

Penyusunan beberapa regulasi tersebut merupakan bagian dari upaya pencegahan penularan virus corona penyebab COVID-19 kepada perempuan dan anak.

Selain Pedoman Umum tersebut, Kementerian juga menyusun materi edukasi yang disebarkan melalui sosialisasi terutama pada sasaran utama banyak terdapat kelompok perempuan dan anak.

"Misalnya pasar tradisional, lapas perempuan, lapas anak, panti anak, panti jompo, dan lain-lain," tuturnya.

Menurut Bintang, kegiatan sosialisasi materi edukasi dilakukan melalui bermitra dengan semua jejaring yang dimiliki.

"Penyebaran materi dilakukan dalam bentuk cetak, elektronik, media sosial, dan dengan memanfaatkan Mobil Perlindungan dan Motor Perlindungan Kementerian yang ada di daerah," katanya. 

Pewarta : Dewanto Samodro
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar