Jumlah pasien positif COVID-19 sembuh di Depok bertambah

id pemkot depok,PSBB Depok,positif corona sembuh depok,corona depok,COVID-19 Depok,karantina wilayah,PDP meninggal,wali kota depok,kabar baik,berita baik

Wali Kota Depok Mohammad Idris (ANTARA/Feru Lantara)

Depok (ANTARA) - Jumlah pasien terkonfirmasi positif virus corona baru (COVID-19) yang sembuh di Kota Depok, Jawa Barat bertambah satu orang menjadi 44 orang dari 298 pasien yang terkonfirmasi, sedangkan meninggal 18 orang.

"Sebelumnya jumlah yang sembuh 43 orang sekarang bertambah satu menjadi 44 orang. Ini berdasarkan data per 1 Mei 2020," kata Wali Kota Depok Mohammad Idris di Depok, Sabtu.

Data Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Depok juga memperlihatkan perkembangan kasus orang tanpa gejala (OTG), orang dalam pemantauan (ODP), dan pasien dalam pengawasan (PDP) rata-rata per hari terus mengalami penurunan setelah diterapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

"Untuk OTG sebelumnya 48-49 kasus per hari, menjadi 22-23 kasus per hari. Sementara PDP dari 27-28 kasus, turun menjadi 26-27 kasus per hari dan ODP dari 83-84 kasus per hari menjadi 32-33 kasus per hari," katanya.

Baca juga: Depok resmi perpanjang PSBB hingga 12 Mei

Jumlah pasien terkonfirmasi menjadi 298 orang dan yang meninggal dunia 18 orang. Penambahan kasus tersebut berasal dari PDP yang telah menjalani tes swab Polymerase Chain Reaction (PCR) positif dan hasil tindak lanjut dari tes cepat.

"Kemudian jumlah PDP yang meninggal saat ini sebanyak 52 orang. Namun demikian, status PDP tersebut merupakan pasien yang belum bisa dinyatakan positif atau negatif, karena harus menunggu hasil pemeriksaan PCR, yang datanya hanya dikeluarkan oleh Public Health Emergency Operating Center (PHEOC) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI," ujarnya.

Pihaknya telah memperpanjang masa PSBB di Kota Depok, terhitung mulai 29 April hingga 12 Mei 2020.

"Untuk itu, kami menyerukan kepada seluruh warga agar mengikuti protokol pemerintah dan peraturan PSBB. Saat ini secara intensif kami menurunkan petugas untuk melakukan monitoring, termasuk langkah-langkah penegakan hukum sesuai peraturan yang berlaku agar dapat menghentikan penularan COVID-19," demikian Idris.

Baca juga: Cegah COVID-19, Pemkot Depok gelar Kajian Ramadhan Virtual
Baca juga: Wali Kota Depok ajak tokoh agama sukseskan PSBB

Pewarta : Feru Lantara
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar