Wawancara Siti Fadilah, Deddy Corbuzier tegaskan dirinya independen

id Deddy Corbuzier,Siti Fadilah Supari,COVID-19,corona

Deddy Corbuzier memberikan klarifikasi soal wawancaranya dengan Siti Fadilah Supari. (Instagram/@mastercorbuzier)

Jakarta (ANTARA) - Deddy Corbuzier menyatakan dirinya independen saat mewawancarai mantan Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari yang beberapa waktu lalu ditayangkan di saluran YouTube milik Deddy.

"Sebelum saya memberitahukan semua orang bahwa saya tidak terikat pada sebuah politik tertentu, partai politik atau golongan tertentu, tidak ada sama sekali. Saya bersifat independen yang saya bela adalah bangsa negara Indonesia demikian dengan isi video tersebut," kata Deddy melalui unggahan di akun Instagram pribadinya, Selasa.

Dalam unggahan video berdurasi sekira 4 menit itu, Deddy mengungkap kronologis bagaimana dia akhirnya bisa melakukan wawancara dengan menteri kesehatan era Kabinet Indonesia Bersatu (2004-2009) tersebut.

"Video yang terjadi adalah ketika di rumah sakit ketika saya bersilahturahmi dengan ibu Siti Fadilah dan saya meminta izin kepada ibu Siti Fadilah dan diizinkan tanpa sedikit pun paksaan karena beliau menginginkan adanya informasi untuk masyarakat Indonesia yang bisa membantu bangsa kita segera menyelesaikan pandemi COVID-19," kata pria 43 tahun tersebut.

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjen PAS) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) menyebut wawancara antara Deddy Corbuzier dengan Siti Fadilah menyalahi aturan lembaga tersebut mengingat status Siti Fadilah yang masih menyandang status terpidana sebagai akibat kasus korupsi yang menjeratnya.

Ditjen PAS Kemenkumham mengatakan wawancara harus dilakukan di bawah izin tertulis dari Menteri atau Direktur Jenderal.

Wawancara juga harus dilakukan sesuai jam kerja sehingga ada pendampingan dari pegawai pemasyarakatan. Isi wawancara, kata Ditjen PAS, hanya boleh berkaitan dengan pembinaan narapidana. 

Kenyataannya, Deddy melakukan wawancara dengan Siti Fadilah pada Rabu (20/5), di Ruang Paviliun Kartika kamar 206, RSPAD Gatot Subroto, sekira pukul 21.30 WIB-23.30 WIB. 

Deddy Corbuzier menanggapi tudingan Ditjen PAS..

Baca juga: Wawancara Deddy Corbuzier dengan Siti Fadilah langgar prosedur

Baca juga: Deddy Corbuzier beli mobil listrik Tesla Model 3

Baca juga: Agnez Mo tegaskan diri sebagai nasionalis

 

Tidak menyinggung soal tudingan pelanggaran yang disampaikan Ditjen PAS, Deddy mengaskan bahwa isi video wawancara dengan Siti Fadilah tidak mengandung unsur hoaks dan provokatif. Dia mengatakan video itu murni untuk memberikan informasi kepada masyarakat terkait pandemi virus corona.

"Di beberapa media yang tersebar banyak sekali berita tidak benar yang mengatakan saya menyamar menggunakan masker, saya pun ketawa saat dibilang menggunakan masker, menyamar, ya itulah media, tidak apa-apa," kata dia.

Deddy kembali menegaskan dia tidak memihak kepada siapapun.

Dia meminta agar hal itu tidak lagi menjadi polemik berkepanjangan mengingat dirinya benar-benar tidak ada maksud apapun dalam pembuatan video wawancara dengan Siti Fadilah.

"Jadi saya minta tolong, sudahlah kasihan ibu Siti Fadilah, beliau berusia 70 tahun lebih di luar benar atau tidaknya beliau seorang koruptor itu bukan urusan saya," ujarnya.

"Saya tidak tahu tapi yang saya tahu, berita yang menyelamatkan Indonesia, mengehentikan pandemi bahkan di dunia ketika Sars terjadi adalah berita dan fakta yang sudah tersebar. Informasi yang beliau miliki di dalam otaknya, berguna untuk pemerintah kita, bangsa, masyarakat yang harus disampaikan," kata dia.

Wawancara Deddy dengan SIti Fadilah diunggah pada Kamis (21/5) dan sudah ditonton hampir 4 juta pemirsa YouTube.

Video berjudul "Siti Fadilah, sebuah konspirasi-saya dikorbankan" yang berdurasi 25 menit 47 detik itu mengungkap penjelasan Siti Fadilah  tentang konspirasi vaksin untuk wabah virus corona.

Siti Fadilah sebelumnya divonis 4 tahun penjara oleh majelis hakim pada Pengadilan Tipikor Jakarta karena terbukti menyalahgunakan wewenang dalam kegiatan pengadaan alat kesehatan (alkes) guna mengantisipasi kejadian luar biasa (KLB) tahun 2005, pada Pusat Penanggulangan Masalah Kesehatan (PPMK) Departemen Kesehatan.

Siti Fadilah dirujuk ke RSPAD oleh dokter di Rutan Pondok Bambu karena penyakit asma.

Baca juga: Resep bugar Deddy Corbuzier, jalani puasa hingga angkat beban

Baca juga: Benarkah Deddy Corbuzier mendapatkan serangan fisik?

Pewarta : Yogi Rachman
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar