Sindikat sabu-sabu internasional sewa kapal nelayan Rp240 juta

id Penyeludupan Sabu-Sabu ,Perairan Laut Sukabumi,Tim Satgas Khusus Merah Putih ,Mabes Polri ,Polda Metro Jaya,Polda Jabar ,Polres Sukabumi,Jaringan Nark

Kabareskrim Polri Komisaris Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo (tengah) didampingi Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol R Prabowo Argo Yuwono (kiri) dan Kapolda Jabar Irjen Pol Rudy Sufahriadi saat menunjukan barang bukti sabu-sabu yang berhasil diungkap Tim Satgasus Merah Putih di Sukabumi pada Kamis, (4/6). (Antara/Aditya Rohman)

Sukabumi, Jabar (ANTARA) - Sindikat pengedar sabu-sabu internasional rela menyewa kapal nelayan Rp240 juta untuk menyelundupkan sabu-sabu seberat 402,38 kilogram dari Timur Tengah ke Indonesia melalui jalur perjalanan laut.

"Untuk mengelabuhi petugas, sindikat ini menyewa kapal nelayan yang digunakan untuk menangkap ikan. Adapun bongkar muat dilakukan di perairan laut internasional yang kemudian sabu-sabu itu dibawa oleh kapal nelayan tersebut ke wilayah perairan Laut Selatan Kabupaten Sukabumi," kata Kabareskrim Polri Komisaris Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo di Sukabumi, Kamis.

Baca juga: 402,38 kg "shabu-shabu" di Sukabumi berasal dari Timur Tengah

Setelah sampai di perairan Laut Sukabumi, kata Sigit, kemudian sabu-sabu tersebut dibawa oleh sindikat ini ke Perumahan Villa Taman Anggrek di Desa/Kecamatan Sukaraja, Kabupaten Sukabumi. Adapun proses penyelundupan barang haram itu, jaringan ini sudah menata sedemikian rupa mulai dari transaksi di tengah laut internasional.

Setelah dibawa dengan kapal nelayan dan setelah sampai di darat, kendaraan untuk mengangkut barang haram itu sudah tersedia dan menyewa rumah di perumahan elit di Kabupaten Sukabumi yang dijadikan tempat penyimpanan sementara sebelum diedarkan.

Berkat kejelian Tim Satgas Khusus Merah Putih bentukan Polri yang anggotanya merupakan personel kepolisian terpilih, percobaan penyelundupan dan peredaran sabu-sabu ini berhasil digagalkan.

Baca juga: Polisi tangkap pengedar sabu-sabu jaringan internasional di Sukabumi

Kasus ini terungkap yang sebelumnya tim tersebut berhasil mengungkap penyelundupan sabu-sabu jaringan internasional di wilayah Banten dengan barang bukti lebih dari 800 kg yang kemudian dikembangkan dan enam tersangka di wilayah Sukabumi yang masih satu sindikat dengan yang di Banten.

"Kami masih mengembangkan kasus ini dan memburu pelaku-pelaku lainnya yang merupakan sindikat peredaran narkoba jaringan internasional dan untuk sabu-sabu itu dibawa ke Mabes Polri sebagai barang bukti," tambahnya.

Di sisi lain, Sigit mengatakan jika sabu-sabu itu dijual dengan harga Rp1 juta untuk setiap satu gramnya maka totalnya Rp400 miliiar lebih, tetapi bukan harganya yang fantastis tersebut, berkat pengungkapan ini jutaan warga Indonesia terselamatkan dari jeratan narkoba.

Baca juga: Polisi gagalkan peredaran 35 kg sabu-sabu dari Malaysia menuju Medan

Pewarta : Aditia Aulia Rohman
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar