Isolasi RSUD Kandangan penuh, pasien dirawat di tempat karantina

id hss,kalsel,pasien corona,covid-19,RSUD Kandangan,penuh

Isolasi RSUD Kandangan penuh, pasien dirawat di tempat karantina

Bupati Hulu Sungai Selatan (HSS), Kalsel H Achmad Fikry didampingi Jubir Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten HSS dr Siti Zainab saat memberikan keterangan pers kepada wartawan di Kandangan terkait perkembangan COVID-19 di daerah itu. (FOTO ANTARA/Fathurrahman/HO-Diskominfo HSS)

Hulu Sungai Selatan (ANTARA) - Ruangan isolasi untuk menangani pasien terpapar virus corona jenis baru penyebab COVID-19 di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Brigjend H Hasan Basry Kandangan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Provinsi Kalimantan Selatan penuh sehingga sebagian pasien positif dirawat di tempat karantina.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS0 dr Siti Zainab, Rabu di Kandangan, Ibu Kota Kabupaten HSS menjelaskan bahwa ruang isolasi di RSUD Brigjend H Hasan Basry penuh sehingga pasien tambahan harus dirawat dan diinapkan di tempat karantina di eks bangunan RSUD Kandangan lama, di samping Kantor Dinas Kesehatan setempat.

"Sudah ada beberapa pasien yang dirawat di sana dengan menempati kamar di tempat karatina, setelah mereka ada yang diketahui hasil tes swab-nya positif COVID-19," katanya dalam keterangan pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten HSS yang dipimpin Bupati setempat H Achmad Fikry dan didampingi Wakil Bupati Syamsuri Arsyad.

Siti Zainab yang juga Kepala Dinas Kesehatan HSS menjelaskan untuk situasi terkini COVID-19 di daerah itu, jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP) sebanyak 333 orang, 323 orang selesai pemantauan, sisa 10 ODP, dan Pasien Dalam Perawatan (PDP) sebanyak 12 orang.

Enam orang di antaranya warga Hulu Sungai Selatan, dan dengan 25 kasus terkonfirmasi positif, 19 orang di antaranya dalam perawatan, lima sembuh sembuh, dan satu orang meninggal dunia.

Tambahan 12 kasus baru positif tersebar di enam kecamatan yakni, Kecamatan Daha Barat, Kecamatan Kandangan, Kecamatan Simpur, Kecamatan Sungai Raya, dan Kecamatan Angkinang, sementara dari luar HSS yakni Kabupaten Hulu Sungai Tengah (HSS), satu kasus positif, pasien ANC, seorang erempuan (26).

Sementara untuk satu keluarga yang kemudian tertular hingga positif COVID-19 di Desa Amparaya, Simpur, sebelumnya kedatangan tamu di rumah mereka, yang kemudian diketahui menjadi pasien positif, yaitu HBS-47, di mana saat bertamu itu pun pasien HBS-47 ini belum mengetahui dirinya positif COVID-19.

"Lima orang dalam satu keluarga terkonfirmasi positif dari pemeriksaan hasil tes swab, dua orang dari anggota keluarga negatif karena tidak melakukan kontrak fisik dengan pasien HBS-47 atau tidak berjabat tangan," demikian Siti Zainab.

Baca juga: Di Hulu Sungai Selatan-Kalsel, enam tenaga kesehatan positif COVID-19

Baca juga: SMKN1 Kandangan produksi masker kain gratis cegah wabah corona

Baca juga: Satu PDP dengan kode HBS-3 meninggal dunia

Baca juga: GTPP: Dua nakes di Hulu Sungai Tengah-Kalsel positif COVID-19

Pewarta : Imam Hanafi/Fathurrahman
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar