China peringatkan AS soal tindakan balasan atas UU Muslim Uighur

id China,AS, UU Muslim Uighur

Pengunjuk rasa menghadapi polisi anti kerusuhan dalam aksi mendukung hak asasi bagi warga Uighur Xinjiang di Hong Kong, China, Minggu (22/12/2019). (REUTERS/LUCY NICHOLSON)

Beijing (ANTARA) - China pada Kamis memperingatkan soal tindakan balasan dalam menanggapi Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang menandatangani undang-undang yang menyerukan sanksi atas penindasan yang dilakukan China terhadap kaum Muslim Uighur.

Beijing meminta Washington berhenti mencampuri urusan dalam negerinya.

Kementerian luar negeri China mengatakan dalam satu pernyataan AS harus menanggung semua akibat atas tanggapan apa pun dari Beijing dan mendesak Washington untuk menghentikan tindakan yang merugikan kepentingan China.

Sebelumnya Reuters memberitakan bahwa Trump telah menyetujui UU tentang pengenaan sanksi terhadap mereka yang menindas Muslim Uighur. Kongres AS secara hampir mufakat meloloskan rancangan undang-undang tentang perlakukan China terhadap Muslim Uighur.

Washington memprediksi ada lebih dari setengah juta orang Muslim Uighur tinggal di kamp-kamp yang dibangun penguasa China.

Namun Trump mengatakan bahwa UU itu bersifat menganjurkan dan bukan mewajibkan kepada lembaga pemberi sanksi sebab semua syarat-syarat pemberian sanksi yang bersifat mewajibkan tak terpenuhi.

Reuters
Baca juga: Trump teken RUU serukan sanksi atas perlakuan China pada Muslim Uighur
Baca juga: Senat AS loloskan RUU untuk menekan China atas hak Uighur
Baca juga: China klaim masjid di Xinjiang lebih banyak daripada AS

Pewarta : Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar