Peretas ancam lelang dokumen hukum Mariah Carey hingga Nicki Minaj

id mariah carey,nicki minaj,hacker

Peretas ancam lelang dokumen hukum Mariah Carey hingga Nicki Minaj

Penyanyi Mariah Carey. ANTARA/Shutterstock/pri. (ANTARA News/Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - Para peretas (hacker) yang sebelumnya telah meretas data yang melibatkan firma hukum hiburan terkemuka Grubman Shire Meiselas & Sacks -- mengancam akan melelang sejumlah besar dokumen sensitif dari beberapa klien utama firma itu, termasuk Mariah Carey, Nicki Minaj, Lebron James, hingga Bad Boy Records dan MTV.

Dilansir Variety, kelompok peretas yang menamakan diri mereka sebagai REvil itu akan melelang mulai dari 600 ribu dolar AS untuk dokumen Carey, Minaj, dan James, pada 1 Juli.

Lalu, dokumen hukum Bad Boy Records ditawarkan mulai dari 750 ribu dolar AS, dan 1 juta dolar untuk MTV dan Universal, pada 3 Juli.

Catatan yang ditulis dalam bahasa Inggris yang "acak-acakan", sebagian berbunyi, “Kami memiliki banyak file bernilai, dan yang beruntung yang membeli data ini akan puas untuk waktu yang sangat lama."

"Bisnis pertunjukan bukan hanya konser dan cinta penggemar - namun juga uang besar dan manipulasi sosial, bersembunyi di balik layar dan skandal seksual, narkoba dan pengkhianatan," lanjutnya.

Baca juga: Giliran akun Twitter Adam Sandler kena retas

Baca juga: Twitter Mariah Carey kena retas


Ia mengklaim bahwa setiap lot termasuk informasi lengkap yang diunduh dari kantor, yaitu - kontrak, perjanjian, NDA, informasi rahasia, konflik pengadilan dan korespondensi internal dengan perusahaan.

Catatan diakhiri dengan pesan kepada pendiri firma hukum Allen Grubman, mungkin merujuk permintaan tebusan 42 juta dolar AS sebelumnya, "Mr. Grubman, Anda memiliki kesempatan untuk menghentikan itu, dan Anda tahu apa yang harus dilakukan."

Grubman mengatakan bahwa ia tidak akan bernegosiasi dengan peretas, menyamakannya dengan bernegosiasi dengan teroris.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Grubman Shire Meiselas & Sacks mengatakan, "Pos terbaru adalah satu lagi taktik gangguan putus asa yang digunakan para penjahat ini untuk mencoba memeras keuntungan dari data yang dicuri. Klien kami dan industri hiburan secara keseluruhan sangat memuji posisi perusahaan yang tidak akan kami beri pemerasan."

Berita peretasan itu muncul bulan lalu, dengan kelompok itu mengklaim telah mencuri 756 gigabyte dokumen pada banyak tokoh musik dan hiburan. Mereka termasuk klien dulu dan sekarang, di antaranya Lady Gaga, Madonna, Bruce Springsteen, Mary J. Blige, Ella Mai, Christina Aguilera, Mariah Carey, Cam Newton, Bette Midler, Jessica Simpson, Priyanka Chopra, Idina Menzel, dan Run DMC.

Data yang dicuri oleh para peretas yang diduga termasuk kontrak, perjanjian kerahasiaan, nomor telepon dan alamat email, dan korespondensi pribadi, klaim kelompok itu dalam sebuah unggahan di forum darkweb.

Untuk menunjukkan peretasan itu nyata, kelompok di balik serangan pada awalnya merilis kutipan dari kontrak untuk tur Madonna "Madame X" 2019-20 dengan Live Nation.

Itu adalah jenis serangan ransomware tertentu, di mana penjahat dunia maya menggunakan ancaman melepaskan data yang dicuri sebagai pengungkit untuk memeras pembayaran.

Serangan terhadap firma hukum - yang kliennya menjangkau artis musik, aktor dan tokoh TV, bintang olahraga, dan perusahaan media dan hiburan - dilakukan oleh kelompok yang disebut "REvil," juga dikenal sebagai "Sodinokibi," menurut perusahaan keamanan siber Emsisoft .

Grup ini sebelumnya menargetkan perusahaan dan organisasi termasuk Travelex, perusahaan pertukaran mata uang berbasis di Inggris, yang membayar 2,3 juta dolar AS dalam bentuk bitcoin kepada peretas setelah serangan ransomware, Wall Street Journal melaporkan.

Baca juga: Data pribadi diretas, Lady Gaga tolak bayar tebusan

Baca juga: AS tuding "aktor siber" berupaya curi riset vaksin dan data corona

Baca juga: Cara mudah cek apakah email kita dibobol hacker

Pewarta : Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar