Australia menuju kenaikan satu hari terendah dalam kasus COVID-19

id australia,pandemi covid-19 ,virus corona,penguncian total,victoria,new south wales

Kepolisian Negara Bagian Victoria dan ADF berpatroli di sepanjang Jalan Bourke pada saat otoritas kota menerapkan aturan karantina wilayah untuk menghentikan penyebaran wabah virus corona (COVID-19), di Melbourne, Australia, 7 Agustus 2020. ANTARA/AAP Image/James Ross via REUTERS/TM (REUTERS/STRINGER)

Sydney (ANTARA) - Australia bersiap untuk membukukan kenaikan satu hari terendah dalam kasus COVID-19 baru dalam lebih dari tiga minggu pada hari Kamis, memunculkan harapan bahwa gelombang kedua infeksi baru yang mencengkeram negara bagian Victoria dapat dikendalikan.

Australia, yang pernah digembar-gemborkan sebagai pemimpin global dalam memerangi COVID-19, telah berjuang untuk menahan wabah di negara bagian terpadat kedua di negara itu, yang telah mencatat tiga digit kasus baru setiap hari selama berminggu-minggu.

Victoria melaporkan 278 infeksi baru dalam 24 jam terakhir, turun dari 410 hari sebelumnya.

Negara bagian terpadat di Australia, New South Wales (NSW) melaporkan 12 kasus baru, sementara negara bagian Queensland mengatakan tidak menemukan infeksi COVID-19 baru dalam 24 jam terakhir.

Baca juga: Melbourne batasi operasi sejumlah industri hingga September
Baca juga: PM Australia persingkat tur antarnegara bagian untuk tangani corona


Kecuali peningkatan besar kasus di negara bagian yang secara efektif memberantas virus, itu berarti total 290 kasus di Australia akan menjadi kenaikan satu hari terendah dalam kasus virus COVID-19 sejak 20 Juli.

Otoritas Australia secara hati-hati menyambut penurunan tersebut.

"Saya pikir kita harus menunggu dan melihat apa yang terjadi selama pekan mendatang hanya untuk memastikan bahwa penurunan terus berlanjut selama beberapa hari mendatang," kata Wakil Kepala Petugas Medis Australia Michael Kidd kepada Channel 9 Australia.

Australia telah mengidentifikasi sekitar 22.500 kasus COVID-19 sementara jumlah kematian meningkat pada Kamis menjadi 361 setelah sembilan kematian akibat virus tersebut tercatat di Victoria dan NSW.

Perlambatan dalam kasus-kasus baru terjadi seminggu setelah pihak berwenang memberlakukan penguncian total di Melbourne, kota terbesar kedua di Australia, termasuk jam malam, pembatasan pergerakan harian masyarakat, dan sebagian besar aktivitas ekonomi diperintahkan untuk ditutup.

Hampir 5 juta orang di Melbourne telah mengurung diri di rumah mereka kecuali untuk alasan penting selama hampir sebulan.

Negara bagian tetangga New South Wales juga waspada, setelah melaporkan infeksi baru setiap hari pada remaja selama beberapa minggu terakhir.

Pejabat memperingatkan kegagalan orang-orang di sana untuk mematuhi pedoman jarak sosial dapat memicu transmisi komunitas, karena mereka bergegas melacak beberapa kelompok yang berasal dari sekolah dan restoran.

Baca juga: Kasus meningkat, Australia alami hari paling mematikan pandemi corona
Baca juga: Kelompok pribumi Australia blokir rute akses Uluru sebab takut pandemi

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar