Tim olah TKP Polda Papua di Hipadipa ditembaki kelompok bersenjata

id polda papua ,kelompok bersenjata ,korban penembakan papua

Kepala Polda Papua, Inspektur Jenderal Polisi Paulus Waterpauw. ANTARA/Evarianus Supar

Jayapura (ANTARA) - Kepala Polda Papua, Inspektur Jenderal Polisi Paulus Waterpauw, mengakui tim olah TKP di Hipadipa, Kabupaten Intan Jaya, sempat ditembaki kelompok bersenjata.
 
Akibatnya sempat terjadi kontak tembak namun tim yang didampingi Wakil Kepala Polda Papua, Brigadir Jenderal Polisi Mathius Fakhiri, dan Komandan Korem 173/PVB, Brigadir Jenderal TNI Iwan Setiawan, telah melakukan olah TKP dan kembali ke Sugapa.

Baca juga: Anggota DPR minta KSAD fasilitasi penyelesain konflik di Papua
 
"Memang rombongan sempat ditembaki sehingga terjadi kontak tembak, namun tidak ada korban jiwa dari TNI-Polri," kata Waterpauw kepada ANTARA di Jayapura, Jumat.
 
Ia menyatakan, polisi melakukan olah TKP terhadap kasus penembakan yang terjadi di Hipadipa termasuk untuk mengungkap kasus meninggalnya Pendeta Yeremias Zanambani.

Baca juga: Komandan Korem 173/PVB konfirmasi KKSB tewaskan dua orang di Sugapa
 
Polisi akan berupaya mengungkap kasus itu, walaupun mengalami hambatan saat menyelidiki hal itu karena wilayah Hipadipa saat ini "dikuasai" kelompok bersenjata, sementara untuk mencapai kawasan itu harus ditempuh sekitar sembilan jam perjalanan lewat darat.
 
Ketika ditanya tentang tudingan terhadap TNI terkait kematian Zanambani, Waterpauw mengatakan hal itu biasa dilakukan kelompok-kelompok itu seperti halnya saat kasus penembakan WNA berkebangsaan Selandia Baru di Kuala Kencana.

Baca juga: Kelompok bersenjata aniaya dan bunuh dua orang di Sugapa Papua

Pada kasus itu, kejahatan itu ternyata dilakukan kelompok bersenjata yang dipimpin Sebinus Waker, yang menggantikan Ayub Waker yang telah tewas.
 
Waterpauw menyatakan, pada kasus itu polisi berhasil mengungkap kasus itu dan membuktikan bila penembakan terhadap karyawan PT Freeport memang dilakukan Waker dan gerombolannya dan bukan TNI atau Polri.
Baca juga: Polri rinci kronologi penembakan KKB terhadap dua tukang ojek
 
Terkait kekuatan kelompok bersenjata yang diperkirakan enam kelompok yang dipimpin Waker itu, diperkirakan berjumlah sekitar 50 orang dengan jumlah senjata sebanyak 17 yang merupakan hasil rampasan dari TNI-Polri.
 

Pewarta : Evarukdijati
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar