Masyarakat perlu apresiasi rekonstruksi G-30S/PKI

id Sejarawan unand,gestapu,g30spki,pki,nobar pki,partai komunis indonesia ,Lubang buaya

Sejarawan dari Universitas Andalas (Unand) Padang, Sumatera Barat Prof Gusti Asnan. ANTARA/Dokumen Pribadi

Jakarta (ANTARA) - Sejarawan dari Universitas Andalas (Unand) Padang, Sumatera Barat Prof Gusti Asnan mengatakan masyarakat di Tanah Air perlu mengapresiasi rekonstruksi sejarah yang dibuat terkait Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia G-30S/PKI

"Yang menjadi perhatian kita sekarang adalah G-30S/PKI bagaimana dia direkonstruksi. Jadi bagaimana kita melihat, menghargai, mengapresiasi atau mungkin mencaci maki yang telah direkonstruksi itu," kata dia saat dihubungi di Jakarta, Selasa.

Sebagai seorang sejarawan, apapun bentuk rekonstruksi yang diberikan orang maka harus diapresiasi. Sebab, orang-orang tersebut telah berupaya membuat semacam rekonstruksi sebuah peristiwa yang pernah terjadi di masa lalu.

Rekonstruksi sejarah baik berupa tulisan maupun digambarkan kembali melalui film tentunya memiliki sebuah tujuan salah satunya mengambil makna dari apa yang direkonstruksi tersebut.
Baca juga: Polri tak keluarkan izin keramaian nonton bareng G-30-S/PKI
Baca juga: Sepotong ketegangan Indro Warkop tentang G30S


Pada intinya, rekonstruksi sejarah terkait G-30S/PKI tersebut ialah bagaimana masyarakat mengambil pelajaran dan makna dari apa yang telah dilakukan orang-orang PKI terhadap tujuh Jenderal di Indonesia.

"PKI memang pernah melakukan kekejaman dan pembantaian sejumlah Jenderal di Indonesia," kata guru besar sejarah Unand tersebut.

Harapannya, setelah masyarakat terutama generasi muda mempelajari G-30S/PKI melalui rekonstruksi tersebut, maka mereka bisa mengetahui sejarah dan peristiwa memilukan itu dan berusaha tidak terulang kembali.

Oleh karena itu, rekonstruksi yang dilakukan atau disusun melalui kitab-kitab sejarah, artikel maupun pemutaran film merupakan bagian yang harus diapresiasi.

Terkait pemutaran film G-30S/PKI setiap 30 September, ia menilai hal tersebut tidak menjadi sebuah persoalan.

"Saya pikir kalau diputar silahkan, kalau pun tidak, ya tidak masalah. Jadi tergantung kita bagaimana memaknainya," katanya.
Baca juga: Anggota DPR: RUU HIP perkuat ketahanan bangsa lawan ideologi komunis
Baca juga: HNW ingatkan RUU HIP jangan menanggalkan TAP MPRS larangan komunisme

Pewarta : Muhammad Zulfikar
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar