Assad: Erdogan 'penghasut utama' konflik di Nagorno-Karabakh

id Nagorno-Karabakh,Armenia Azerbaijan,konflik armenia azerbaijan,presiden suriah,Bashar al-Assad,presiden Bashar al-Assad,presiden turki,Tayyip Erdogan

Seorang pencari ranjau bekerja di samping roket BM-30 Smerch yang tidak meledak, yang diduga ditembakkan oleh pasukan Armenia dalam pertempuran di wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri, dekat Pembangkit Listrik Tenaga Air Mingachevir di Kota Mingachevir, Azerbaijan (5/10/2020). ANTARA FOTO/REUTERS / Stringer/aww.

Moskow (ANTARA) - Presiden Suriah Bashar al-Assad menuduh Presiden Turki Tayyip Erdogan sebagai penghasut utama konflik di wilayah Nagorno-Karabakh.

Tuduhan itu disampaikan Assad saat berbicara dalam wawancara dengan kantor berita Rusia RIA yang diterbitkan pada Selasa.

Pertempuran antara Azerbaijan dan etnis Armenia di wilayah itu dimulai pada 27 September dan telah meningkat ke level paling mematikan sejak 1990-an.

Pertempuran tersebut telah meningkatkan kekhawatiran internasional bahwa kekuatan regional lainnya dapat terseret ke dalam konflik.

Turki telah menyatakan solidaritasnya dengan Azerbaijan sementara Armenia memiliki pakta pertahanan dengan Rusia.

Armenia dan Azerbaijan pada Senin saling menuduh satu sama lain menyerang daerah sipil pada hari kesembilan pertempuran yang paling mematikan di wilayah Kaukasus Selatan selama lebih dari 25 tahun itu.

Ratusan orang telah tewas dalam perang terbaru di Nagorno-Karabakh, daerah kantong pegunungan yang berdasarkan hukum internasional milik Azerbaijan tetapi dihuni dan diperintah oleh etnis Armenia.

Pemerintah Nagorno-Karabakh mengatakan pasukan Azerbaijan melancarkan serangan roket ke ibu kotanya, Stepanakert, sementara Azerbaijan mengatakan Armenia menembakkan rudal ke beberapa kota di luar wilayah yang memisahkan diri itu.
 
Azerbaijan mengatakan Armenia telah melancarkan serangan rudal ke daerah padat penduduk dan infrastruktur sipil di Azerbaijan.

Kementerian Pertahanan Azerbaijan mengatakan sistem radarnya mencatat bahwa peluncuran dilakukan dari wilayah Armenia. 

Bentrokan itu adalah yang terburuk sejak 1990-an, ketika sekitar 30.000 orang tewas, dan menyebar ke luar daerah kantong Nagorno-Karabakh.

Sumber: Reuters

Baca juga: PM Armenia sebut Turki ambil jalur genosida baru

Baca juga: Turki sebut Armenia penghambat perdamaian, hentikan permusuhan

Baca juga: Armenia sambut ajakan mediasi OSCE, Azerbaijan belum jawab


 

Azerbaijan tingkatkan kerja sama dengan RI


Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar