Dua sesi latihan bebas GP Eifel batal digelar karena cuaca buruk

id formula1,formula one,Sirkuit Nurburgring,Grand Prix Eifel

Cuaca buruk dan kabut menyelimuti Sirkuit Nurburgring, Jerman, pada Jumat, sehingga menunda sesi latihan bebas Grand Prix Eifel. (9/10/2020) Ronald Wittek/Pool via REUTERS

Jakarta (ANTARA) - Dua sesi latihan bebas Grand Prix Eifel terpaksa dibatalkan menyusul cuaca yang tak kunjung membaik di Sirkuit Nurburgring, Jerman, Jumat.

Hujan dan kabut telah meliputi sesi latihan pertama pada pagi harinya sehingga race director memutuskan untuk tidak membuka trek karena alasan keamanan.

Selain itu kondisi cuaca cukup membahayakan bagi helikopter medis untuk terbang sementara jarak rumah sakit lewat jalan raya lebih dari 20 menit melebihi jarak maksimal yang diizinkan oleh FIA.

Pebalap Formula 2 Mick Schumacher dan Callum Illot, yang seharusnya debut sesi latihan bebas Formula 1, harus menelan kecewa karena sesi FP1 tak bisa dilangsungkan.

Baca juga: Cuaca buruk batalkan debut latihan F1 Mick Schumacher
Baca juga: Mick Schumacher dan Ilott dapat jatah slot latihan di F1


Hujan turun tanpa jeda sehingga suhu udara cukup dingin sekitar 10 derajat Celcius sedangkan suhu permukaan trek mencapai 13 derajat Cecius

FP2 yang seharusnya start pukul 15:00 waktu setempat tidak kunjung mendapati cuaca membaik hingga satu jam kemudian, dan race director terpaksa membatalkan sesi latihan 90 menit kedua itu.

"Tidak ada perubahan kondisi cuaca. Jalur keluar pit tidak akan dibuka untuk sesi ini," demikian arahan race control untuk FP2.

Setelah dua sesi latihan dibatalkan, para pebalap memiliki hanya satu sesi latihan selama 60 menit di FP3 pada Sabtu sebelum kualifikasi.

Baca juga: Raikkonen siap pecahkan rekor Formula 1 di Nurburgring

"Di wilayah kita berada sekarang, mungkin tidak terlalu berbeda dengan Austria di awal tahun ini ketika kita mendapati situasi yang sama. Ini hanya sifat alami dari area ini dan lokasi ini," kata race director Michael Masi seperti dikutip motorsport.com.

"Dari perspektif FIA, keselamatan semua partisipan dan pebalap adalah yang terpenting, dan itu bukan sesuatu yang kami akan kompromikan."

Nurburgring, yang berlokasi di wilayah pegunungan di Eifel, Jerman, kembali ke kalender F1 sejak terakhir kali menjadi tuan rumah Grand Prix pada 2013 sementara musim ini F1 menghadirkan sejumlah sirkuit baru untuk menggantikan sejumlah venue yang batal karena pandemi.

Baca juga: Hamilton menentang penebangan hutan untuk bangun sirkuit baru di Rio
Baca juga: Honda bakal tinggalkan Formula 1 setelah akhir musim 2021
Baca juga: Formula 1 hadapi pertanyaan fundamental setelah Honda hengkang

Pewarta : Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar