Kepala Polda Papua: Tidak ada penambahan personel ke Intan Jaya

id tgpf intan jaya,penembakan tgpf,polda papua,polisi di papua

Kepala Polda Papua, Inspektur Jenderal Polisi Paulus Waterpauw. ANTARA/Evarukdijati

Jayapura (ANTARA) - Kepala Polda Papua, Inspektur Jenderal Paulus Waterpauw, mengatakan, tidak ada penambahan personel ke Kabupaten Intan Jaya menyusul penembakan terhadap rombongan Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF).
 
"Personil yang ada yang lebih dimaksimalkan, termasuk untuk menjaga TGPF yang diketuai Benny Mamoto," kata Waterpauw, di Jayapura, Sabtu.
 
Personel TNI-Polri yang bertugas di sana, katanya, bekerja semaksimal mungkin agar apa yang menjadi target TGPF dapat terpenuhi.
 
Ketika ditanya tentang pelaku penembakan terhadap rombongan TGPF, dia menegaskan, pelakunya kelompok bersenjata pimpinan Sabinus Waker yang merupakan adik dari Ayub Waker.
 
Kelompok bersenjata itu dikenal dengan nama "Kemabu" beranggotakan 50 orang dengan 17 pucuk senjata api dari berbagai jenis yang merupakan rampasan dari alat negara.

Baca juga: Penembakan terhadap TGPF diduga dilakukan kelompok Sabinus Waker
 
"Sebelumnya kelompok bersenjata itu sering kali menganggu di sekitar Kabupaten Mimika namun pada akhir 2019 kelompok itu berpindah ke Kabupaten Intan Jaya," kata Waterpauw.

Ia menyatakan, tercatat dua orang terluka tembak dalam insiden penembakan Jumat (9/10), di Distrik Sugapa termasuk satu anggota TGPF.
 
TGPF kasus penembakan yang terjadi selama September lalu terbagi dua tim yaitu tim yang dipimpin Mamoto bertugas mengumpulkan data di Sugapa dan tim yang dipimpin Wakil Ketua TGPF Intan Jaya, Sugeng Purnomo, ke Jayapura.

Baca juga: TGPF Intan Jaya bukan tim pro yustitia
 
 

Pewarta : Evarukdijati
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar