WHO: Eropa, Amerika Utara harus belajar dari Asia seputar COVID-19

id Organisasi Kesehatan Dunia (WHO),belajar dari Asia,COVID-19,virus corona

World Health Organization (WHO) (ANTARA News)

Jenewa (ANTARA) - Pakar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Senin, mengatakan Eropa dan Amerika Utara harus belajar dari negara-negara Asia dalam mempertahankan langkah anti-COVID dan mengkarantina seseorang, yang melakukan kontak dengan pasien COVID-19.

Kawasan Eropa yang dipantau WHO, yang mencakup Rusia, melaporkan hingga 8.500 kematian dalam sepekan terakhir, dan sebagian negara mengalami lonjakan kasus 50 persen, kata pakar kedaruratan WHO, Mike Ryan, saat konferensi pers.

Dalam beberapa bulan belakangan otoritas di Australia, China, Jepang serta Korea Selatan berhasil mengurangi penyebaran virus dengan menemukan kasus, mengisolasi mereka dan mengkarantina kontaknya, kata Ryan.

Penduduk mereka menunjukkan "tingkat kepercayaan yang lebih tinggi" terhadap pemerintah mereka, yang terus mempertahankan langkah pencegahan COVID-19.

"Dengan kata lain, mereka berlari melewati garis finis dan seterusnya, mereka masih berlari sebab mereka tahu bahwa pertandingan belum berakhir, bahwa garis finis itu salah. Begitu banyak negara yang menempatkan garis finis khayalan dan ketika mereka melewati ini mungkin mereka telah mengurangi kecepatan beberapa kegiatan mereka," kata Ryan.

"Negara-negara di Asia, Asia selatan, Pasifik Barat yang menurut saya berhasil, benar-benar meneruskan kegiatan inti tersebut," tambahnya.

Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mendesak otoritas agar bertahan dalam perang melawan virus corona, yang telah menginfeksi 40 juta orang lebih dan menelan lebih dari 1 juta korban jiwa lainnya secara global, menurut hitungan terkini Reuters.

"Saya paham ada kelelahan, namun virus telah memperlihatkan bahwa begitu kita lengah, maka virus dapat muncul kembali dengan kecepatan yang sangat tinggi dan mengancam rumah sakit serta sistem kesehatan," kata Tedros.

Kim Sledge dari band Sister Sledge akan menyumbangkan hasil penjualan dari edisi khusus lagu hitnya "We Are Family" kepada WHO, kata badan PBB tersebut.

Sledge menuturkan bahwa pesan dari lagu tersebut memiliki makna yang bersifat pribadi selama pandemi: "Sebab saya memiliki dua anggota keluarga, suami dan putri saya, yang berprofesi sebagai dokter, yang berada di garda terdepan."

Sumber: Reuters

Baca juga: Brazil uji keampuhan vaksin BCG dalam pengobatan COVID-19

Baca juga: Slovenia nyatakan 30 hari darurat COVID-19

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar