Seorang ustaz di Aceh Tenggara ditusuk saat berceramah Maulid Nabi

id berita aceh terkini,berita aceh,berita aceh terbaru

Kapolres Aceh Tenggara, Aceh, AKBP Wanito Eko Sulistyo memberikan keterangan pers terkait dugaan penyerangan kepada seorang ustadz kepada sejumlah pewarta di mapolres setempat di Kutacane, Jumat (30/10/2020). Dalam kasus ini, polisi berhasil mengamankan seorang terduga pelaku berinisial MA (37) warga kabupaten setempat. (ANTARA/HO)

Meulaboh (ANTARA) - Seorang ustaz bernama Muhammad Zaid Maulana (37) hingga Jumat masih menjalani perawatan medis di sebuah rumah sakit di Kutacane, Kabupaten Aceh Tenggara, Aceh setelah sebelumnya diduga diserang oleh seorang pria saat sedang berceramah di Masjid Al Husna, Desa Kandang Mbelang Mandiri, Kecamatan Lawe Bulan, kabupaten setempat pada Kamis malam sekira pukul 21.30 WIB.

Dalam insiden ini, korban dilaporkan mengalami luka di bagian tangan karena diduga mendapatkan penyerangan oleh seorang pelaku diduga menggunakan senjata tajam.

“Korban penganiayaan yang menyebabkan luka berat ini masih dirawat di rumah sakit, namun pelakunya sudah berhasil kami amankan untuk dimintai keterangan,” kata Kapolres Aceh Tenggara, AKBP Wanito Eko Sulistyo yang dihubungi dari Meulaboh, Kabupaten Aceh Barat, Jumat.

Pelaku diduga penyerang ustadz tersebut berinisial MA (37) warga Desa Kandang Mbelang Mandiri, Kecamatan Lawe Bulan, Kabupaten Aceh Tenggara.

Lebih lanjut Kapolres Aceh Tenggara Wanito Eko Sulistyo mengatakan korban Muhammad Zaid Maulana diduga diserang oleh pelaku saat sedang memberi ceramah pada Peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW di masjid.
Kapolres Aceh Tenggara, Aceh, AKBP Wanito Eko Sulistiyo memperlihatkan barang bukti kepada sejumlah pewarta dalam konferensi pers berlangsung di mapolres setempat di Kutacane, Jumat (30/10/2020). (ANTARA/HO)


Tiba-tiba pelaku berinisial MA masuk ke dalam masjid melalui jendela dan berusaha melakukan penganiayaan terhadap korban yang sedang berceramah di depan para jamaah.

Namun saat diserang oleh pelaku, korban sempat menghindar namun mengalami luka di bagian tangan sebelah kiri karena diduga terkena senjata tajam yang digunakan oleh pelaku.

Ustadz Muhammad Zaid Maulana yang mengalami luka akhirnya dibawa oleh jamaah ke rumah sakit guna mendapatkan perawatan lebih lanjut, sementara pelaku MA berhasil melarikan diri.

“Pelaku MA berhasil kami tangkap pada Kamis malam sekira pukul 22.45 WIB atau sekitar satu jam setelah kejadian penganiayaan terjadi,” kata Kapolres menambahkan.

Baca juga: MPR apresiasi komitmen pemerintah-ormas lindungi ulama

Baca juga: Menko Polhukam terima kunjungan Syekh Ali Jaber

Baca juga: Polisi limpahkan berkas perkara tahap pertama penusukan Ali Jaber

Baca juga: Kejaksaan kembalikan berkas penusukan Syekh Ali Jaber ke penyidik


Hingga Jumat siang, polisi masih mengamankan pelaku untuk dimintai keterangan. Sementara korban Ustaz Muhammad Zaid Maulana masih menjalani perawatan di rumah sakit, kata Kapolres Aceh Tenggara, AKBP Wanito Eko Sulistyo menegaskan.

Pewarta : Teuku Dedi Iskandar
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar