KPUD Gunung Kidul pastikan debat publik usung isu strategis

id Pilkada Gunung Kidul,Gunung Kidul,KPU Gunung Kidul,Debat publik

KPUD Gunung Kidul pastikan debat publik usung isu strategis

Peserta Pilkada 2020 Kabupaten Gunung Kidul, DIY. (ANTARA/Sutarmi

Gunung Kidul (ANTARA) - KPUD Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, memastikan materi debat publik pada putaran ketiga peserta Pilkada 2020 mengusung isu-isu strategis dan terkini di wilayah ini, supaya masyarat dapat menentukan sikap dalam memilih calon kepala daerah yang akan membangun wilayah ini lima tahun ke depan.

"Sebelumnya diserahkan ke tim perumus materi, kami mengumpulkan data mengenai isu-isu strategis dari berbagai pihak. Pada debat publik puturan ketiga yang berlangsung pada Selasa (10/11)," kata Ketua KPUD Gunung Kidul, Ahmadi Hani, di Gunung Kidul, Kamis.

Baca juga: Debat paslon Pilkada Kepri ditunda karena anggota KPU positif COVID-19

Baca juga: Pengamat : Perang data dan fakta di debat perdana Pilkada Surabaya


Ia mengatakan data untuk isu materi debat didapatkan dari berbagai Organisasi Perangkat Daerah di Pemerintah Kabupaten Gunung Kidul, sejumlah instansi, hingga LSM. Hal ini supaya materi depat benar-benar dapat dijadikan pandangan masyarakat dalam menentukan pemimpin Gunung Kidul ke depan.

Setelah mengumpulkan data itu, mereka lantas menyerahkan ke tim perumus materi debat yang berasal dari kalangan profesional dan akademisi. Merekalah yang menyusun seluruh bahan debat. "Tim ini yang menentukan tema tiap debat hingga pertanyaan-pertanyaan yang muncul saat debat berlangsung," katanya.

Baca juga: Kawasan kumuh di Surabaya jadi perdebatan dua cawali

Baca juga: Menakar strategi paslon gubernur-wagub Sulteng cegah COVID


Berkaitan dengan kritik dari Jogja Corruption Watch beberapa waktu lalu, Hani mengatakan, calon pemilih bisa melihat dari pemaparan visi-misi dan program kerja tiap pasangan calon. "Setiap peserta juga diberikan ruang debat inspiratif, kami kira isu-isu strategis sudah terakomodir," katanya.

Pewarta : Sutarmi
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar