Tim kampanye minta hakim umumkan Trump menang di Pennsylvania

id donald trump,pemilu AS,pennsylvania,tuntutan trump,joe biden

Tim kampanye minta hakim umumkan Trump menang di Pennsylvania

Pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump bersorak saat Nicholas Fuentes dari "America First" tiba untuk memberikan pidato pada hari reli mendukung presiden di Washington, Amerika Serikat, Sabtu (14/11/2020). Foto diambil tanggal 14 November 2020. ANTARA/REUTERS/Leah Millis/hp/cfo.

Wilmington, Delaware (ANTARA) - Tim kampanye kandidat presiden petahana Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Rabu (18/11) membuat permohonan hukum kepada hakim untuk mengumumkan Trump sebagai pemenang pemilu di Pennsylvania.

Dalam dokumen pengadilan, tim kampanye Trump memohon kepada Hakim Distrik Matthew Brann untuk menimbang agar mengeluarkan perintah bahwa "hasil pemilu presiden 2020 cacat serta membentuk Majelis Umum Pennsylvania untuk memilih elector di Pennsylvania."

Permohonan itu menjadi bagian dari tuntutan hukum yang diajukan oleh tim kampanye Trump untuk mengubah gugatan 9 November 2020 mengenai hasil pemilu di negara bagian tersebut.

Berdasarkan hasil hitung suara, kandidat lawan, Joe Biden, memenangkan pemilu AS dengan meraih 306 electoral colleges--melebihi ambang 270 electoral colleges yang dibutuhkan untuk menang. Sementara Trump mendapat 232 electoral colleges.

Jika ingin menang, Trump harus membalikkan keadaan di Pennsylvania, yang menyumbang 20 electoral colleges, dan dua negara bagian lain.

Tim hukum Trump, yang dipimpin oleh pengacara pribadinya, Rudy Giuliani, juga memohon izin dari Hakim Brann untuk kembali memasukkan klaim yang sebelumnya dicabut dari tuntutan mereka.

Tim menyebut bahwa pengawas dari Partai Republik mendapat penolakan akses terhadap penghitungan surat suara via pos--sebuah tuduhan yang diperdebatkan oleh petugas pemilu.

Tuntutan hukum Trump juga menyasar pada tuduhan perlakuan yang tidak konsisten oleh petugas pemilu lokal atas surat suara via pos, yang menyebut sejumlah area memberitahu para pemilih bahwa mereka akan membereskan kekeliruan minor, seperti hilangnya "surat suara rahasia", sementara area lainnya tidak melakukan hal yang sama.

Justin Levitt, seorang profesor dari Loyola Law School yang mengamati jalannya gugatan hukum Trump, menyebut bahwa kasus tersebut sangat cacat dan tidak akan memberikan "jalan yang berguna untuk membalikkan hasil" bagi Trump.

Levitt menyebut bahwa dokumen pengadilan yang direvisi itu "tidak menawarkan indikasi apapun bahwa sejumlah surat suara yang cukup untuk memunculkan hasil pemilu yang berbeda itu tidak sah."

Ia menambahkan bahwa "pengadilan tidak akan membatalkan surat suara (atau sebaliknya, menghentikan kemajuan dalam penghitungan suara) tanpa ada bukti nyata bahwa surat suara yang dipermasalahkan itu memang tidak sah."

Sumber: Reuters
Baca juga: Dokter, perawat desak Trump bagikan data COVID-19 dengan Biden
Baca juga: Biden perkuat kemenangan, Trump isyaratkan tinggalkan Gedung Putih
Baca juga: Biden menang di Arizona, Trump masih belum mau terima kekalahan

Pewarta : Suwanti
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar