Usai bertemu Said Aqil, Mahfud akan lakukan tes usap

id Mahfud MD, tes swab, PBNU KH Said Aqil Siroj, COVID-19,Said Aqil Siroj

Usai bertemu Said Aqil, Mahfud akan lakukan tes usap

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD (kanan) didampingi Kepala BNPB sekaligus Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Doni Monardo (kiri) saat memberikan keterangan resmi di Media Center Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, Jakarta, Minggu (29/11/2020). ANTARA/Komunikasi Kebencanaan BNPB/Danung Arifin/pri. (ANTARA/Komunikasi Kebencanaan BNPB/Danung Arifin)

Jakarta (ANTARA) -
Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengaku akan melakukan tes usap COVID-19 usai bertemu Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj yang terkonfirmasi positif COVID-19.
 
"Ketum PBNU dan Ketua PP Muhammadiyah. Kamis (26/11) jam 14.30 saya ngobrol dengan Ketum PBNU KH Aqil Siroj di kantor PBNU. Minggu (29/11) pagi beliau mengabarkan, dirinya terinfeksi COVID-19," kata Mahfud melalui akun Twitternya @mohmahfudmd yang terpantau di Jakarta, Senin.
 
KH Said Aqil Siroj pun menyarankan kepadanya untuk melakukan tes usap karena tiga hari sebelumnya Mahfud bertemu dan mengobrol. "Saya pun segera 'swab' (tes usap)," kata Mahfud.
 
Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi ini pun juga ingin bersilaturahim kepada Ketua PP Muhammadiyah Haidar Nasir pada Kamis (21/11), namun Haidar enggan menemuinya.

Baca juga: Mahfud: Proses hukum pihak terlibat penolakan 'tracing' Rizieq Shihab

Baca juga: Mahfud: Pelanggaran prokes dalam kampanye Pilkada 2,2 persen
 
"Kamis sore (26/11), saya kontak Ketua PP Muhammdiyah Pak Haidar Nashir. Saya ingin silaturahim. Beliau minta tidak ditemui dulu karena beliau baru kontak dengan orang yang kemudian dinyatakan positif COVID-19," ujarnya.
 
Lantaran khawatir terjadi penularan, keduanya pun sepakat bicara melalui telepon cukup lama pada malam harinya.
 
Mahfud pun menaruh hormat kepada pimpinan puncak kedua ormas Islam terbesar itu selain menjaga dirinya juga menjaga orang lain dari bahaya COVID-19.
 
"Keduanya terbuka memberitahu tentang serangan/ancaman COVID-19 pada dirinya dan meminta agar orang lain yang berinteraksi untuk memeriksa dirinya atau tidak menemuinya dulu," ujar Mahfud.
 
Sebelumnya, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH Said Aqil Siroj meminta doa dari masyarakat agar segera diberi kesembuhan.
 
"Atas arahan beliau kami diminta menyampaikan kabar ini dengan harapan dan memohon doa dari bapak ibu khususnya para masayikh menjalani masa penyembuhan ini," kata Sekretaris Pribadi Said Aqil, Sofwan Erce, kepada wartawan di Jakarta, Senin.
 
Sofwan mengatakan hasil tes usap PCR Said menunjukkan positif dan saat ini dalam keadaan yang baik. Ketum PBNU, kata dia, dirawat secara intensif di sebuah rumah sakit di Jakarta.

Baca juga: Positif COVID-19, Ketum PBNU mohon doa kesembuhan
 
Menurut dia, dalam beberapa kali kesempatan Said berpesan kepada masyarakat bahwa COVID-19 bukanlah aib dan buruk.
 
"Bisa menimpa siapa saja dari latar belakang apa saja. Mari jaga pesan beliau bagi warga NU khususnya tetap patuhi protokol kesehatan," kata dia.

Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar