Simone Inzaghi sesalkan Lazio belum bisa amankan tiket 16 besar

id liga champions,lazio,simeone inzaghi

Simone Inzaghi sesalkan Lazio belum bisa amankan tiket 16 besar

Pelatih Lazio Simone Inzaghi memberi instruksi kepada para pemainnya saat berlangsung pertandingan Grup F Liga Champions melawan Borussia Dortmund, yang dimainkan di Signal Iduna Park, Dortmund, Rabu (2/12/2020). (ANTARA/AFP/INA FASSBENDER)

Jakarta (ANTARA) - Pelatih Lazio Simone Inzaghi menyesalkan tim asuhannya belum bisa mengamankan tiket 16 besar Liga Champions, setelah bermain imbang 1-1 dengan Borussia Dortmund pada pertandingan kelima Grup F, Rabu malam atau Kamis dini hari WIB.

Pada pertandingan itu, Dortmund yang tidak diperkuat Erling Haaland memimpin terlebih dahulu melalui gol Raphael Guerreiro, sebelum penalti Ciro Immobile mengamankan satu poin untuk tim tamu.

Hasil itu dibarengi dengan kemenangan 3-0 yang didapat Brugge di markas Zenit St Petersburg, membuat Lazio yang berada di posisi kedua di klasemen secara matematis masih dapat digeser oleh tim Belgia yang hanya terpaut dua poin menjelang laga putaran terakhir.

Baca juga: Dortmund lolos ke fase gugur, Brugge pelihara asa
Baca juga: Lazio depak Zenit dari Liga Champions


"Kami memiliki penyesalan pada malam ini. Kami semestinya telah dapat lolos. Namun kami tampil hebat, memperlihatkan karakter dan kepribadian yang bagus saat melawan tim yang saya yakini sangat kuat," kata Inzaghi seperti dikutip dari laman resmi UEFA.

"Mencapai 16 besar akan menjadi hal yang besar, kami hanya kurang selangkah lagi dari sesuatu yang tidak pernah Lazio lakukan selama 20 tahun, ketika saya masih menjadi pemain. Kami telah bekerja selama lima tahun untuk berada di Liga Champions, dan kami sangat fokus ketika kami bermain di fase ini," tambahnya.

Bagi pencetak gol Lazio, Immobile, hasil itu juga belum membuat dirinya puas. Namun setidaknya ia senang dengan penampilan timnya.

"Tujuan malam ini adalah kami perlu bermain imbang, kami mengusahakan untuk memenangi pertandingan sampai akhir namun kami dapat bersuka cita dengan penampilan kami. Merupakan suatu hal yang emosional bagi saya untuk kembali bermain di sini. Kami perlu melakukan yang terbaik pada pertandingan terakhir dan mencapai fase gugur," kata mantan penyerang Dortmund itu.

Baca juga: Kalahkan MU 3-1, PSG perketat perebutan tiket 16 besar
Baca juga: Barcelona dan Juventus serempak menang 3-0 di laga kelima Grup G


Sedangkan kiper veteran Lazio Pepe Reina, memandang hasil imbang itu bukan hasil yang buruk.

"Ini merupakan grup yang sangat seimbang, dengan tim-tim bagus. Kami tampil sangat baik di kandang dan penting untuk tidak kalah saat bermain tandang. Pada akhirnya, semua tergantung pada (pertandingan) Selasa depan, dan jika kami melakukan pekerjaan kami, kami dapat lolos," ucap mantan kiper Liverpool dan Napoli itu.

"Merupakan suatu keistimewaan bagi saya untuk bermain bagi Lazio di kompetisi ini pada usia 38 tahun," pungkasnya.

Lazio akan bertemu Brugge pada pertandingan terakhir fase grup pada pekan depan. Tim ibukota itu hanya perlu terhindar dari kekalahan di laga tersebut untuk mengamankan jalan ke 16 besar.

Baca juga: Olivier Giroud borong empat gol saat Chelsea cukur Sevilla 4-0
Baca juga: Atasi Rennes, Krasnodar kunci posisi ketiga Grup E Liga Champions

Pewarta : A Rauf Andar Adipati
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar