Konfirmasi positif COVID-19 Sumsel bertambah 736 kasus dalam 10 hari

id COVID-19 sumsel,kasus positif sumsel,rasio kesembuhan sumsel,kasus sembuh sumsel,zona merah sumsel,protokol kesehatan sumsel,dinkes sumsel,satgas sums

Konfirmasi positif COVID-19 Sumsel bertambah 736 kasus dalam 10 hari

Petugas kesehatan mengambil sample darah salah satu peserta pada rapid test bagi civitas akademika di lingkungan Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Fatah Palembang, Sumsel, Kamis (17/12/2020). (ANTARA /Feny Selly/ang/20)

Palembang (ANTARA) - Kasus konfirmasi positif COVID-19 di Sumatera Selatan bertambah 736 kasus dalam 10 hari dan kurang diimbangi dengan penambahan kasus sembuh sehingga rasio kesembuhan kembali turun menjadi 81 persen dari sebelumnya 83 persen.

Kasi Surveilans dan Imunisasi Dinas Kesehatan (Dinkes) Sumsel Yusri, Sabtu, mengatakan total kasus positif COVID-19 per 19 Desember mencapai 10.763 kasus dari sebelumnya 10.027 kasus pada 9 Desember, sedangkan angka selesai isolasi (sembuh) berjumlah 9.342 orang dan angka kematian 574 kasus.

"Rasio kesembuhan saat ini 81,46 persen dan rasio kematian 5,33 persen," ujarnya.

Baca juga: Pasien COVID-19 sembuh di NTT capai 965 orang

Menurut dia dampak penambahan kasus yang signifikan membuat kasus aktif di Sumsel kini tercatat 1.421 orang atau naik dari rata-rata bulan sebelumnya yang hanya 1.000 orang per hari.

Total kasus di Sumsel paling banyak berasal dari Kota Palembang yakni 4.859 kasus atau 45 persen dari seluruh kasus di Sumsel, kemudian disusul Kota Lubuklinggau (1.116) kasus serta Kabupaten Muara Enim 981 kasus.

Kota Palembang dan Lubuklinggau didapati banyak kasus karena kedua wilayah itu paling padat dan sibuk di Sumsel, meningkatnya kegiatan masyarakat beberapa bulan terakhir mendorong kasus-kasus baru bermunculan lebih cepat.

Oleh karena itu Satgas Penanganan COVID-19 Sumsel mengingatkan masyarakat agar tetap mengontrol aktivitasnya dengan selalu menjalankan protokol kesehatan terutama menghindari kerumunan di manapun, termasuk dengan tidak mengundang banyak massa dalam menggelar pesta pernikahan.

Sementara jelang libur natal dan tahun baru kali ini satgas-satgas penanganan COVID-19 di berbagai daerah diminta kembali mengintervensi kegiatan masyarakat untuk menekan penambahan kasus baru, khususnya di Kota Palembang yang masih berstatus zona merah.

"Protokol kesehatan menjadi kunci penanganan COVID-19, maka itu harus terus dipantau," tambahnya.

Baca juga: Kasus kesembuhan pasien COVID-19 di Cirebon tambah 369 orang
Baca juga: Bupati Lumajang sembuh dari COVID-19
Baca juga: Pasien COVID-19 Purbalingga sudah 2.403 orang

 

Pewarta : Aziz Munajar
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar