Biden, presiden Meksiko janji akan kerja sama urusi imigran

id kerja sama AS dan Meksiko,isu imigran Meksiko di AS,pemerintah AS dan imigran meksiko

Biden, presiden Meksiko janji akan kerja sama urusi imigran

Dokumentasi - Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador (kiri) menyapa para pendukung setelah menghadiri pertemuan tentang keamanan daerah di Minatitlan, Veracruz, Meksiko, Jumat (26/4/2019). ANTARA/REUTERS/Angel Hernandez/ama/cfo.

Mexico City (ANTARA) - Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden dan Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador pada Sabtu (19/12) berkomitmen akan bekerja sama mengatasi masalah imigran.

Keduanya bertekad menyelesaikan akar persoalan di daerah asal para pengungsi, yaitu di kawasan Amerika Tengah dan wilayah selatan Meksiko.

Komitmen itu disampaikan pada percakapan lewat telepon.

Biden dan Lopez Obrador “membahas kerja sama menempuh pendekatan baru dalam menyelesaikan migrasi di kawasan yang memberi solusi alternatif untuk mencegah perjalanan berbahaya yang ditempuh para imigran ke Amerika Serikat,” kata tim transisi pemerintahan Joe Biden, mengutip hasil percakapan dua pemimpin negara itu.

Kedua pemimpin mengatakan AS dan Meksiko memiliki keinginan yang sama untuk mengatasi akar masalah migrasi di El Savador, Guatemala, Honduras, dan Meksiko, khususnya di wilayah selatan.

Biden berjanji akan membangun “infrastruktur di perbatasan dan di kawasan serta meningkatkan kapasitas yang dibutuhkan untuk memfasilitasi aturan dan pendekatan migrasi yang manusiawi dan mematuhi norma-norma internasional, khususnya terkait perlakuan pemerintah terhadap para pencari suaka,” tim transisi pemerintah menerangkan lewat pernyataan tertulis.

Lopez Obrador pada awal minggu ini mendorong adanya penguatan kerja sama antara Meksiko dan AS, khususnya di bawah pemerintahan baru yang dipimpin Joe Biden. Presiden Meksiko itu berharap kedua negara dapat meningkatkan kerja sama terkait isu imigrasi.

Harapan itu disampaikan karena hubungan AS dan Meksiko merenggang saat Presiden Donald Trump membuat kebijakan kontroversial terkait imigran, misalnya memerintahkan Meksiko membayar pembangunan tembok yang rencananya akan dibangun di perbatasan dua negara. Pemerintah AS di bawah kepemimpinan Trump juga melarang masuk imigran masuk AS, meskipun mereka masih menunggu putusan persidangan.

Biden menegaskan AS dan Meksiko perlu memberi napas baru terhadap kerja sama terkait isu migrasi, penanggulangan pandemi COVID-19, ekonomi, dan keamanan di perbatasan.

“Kami menegaskan kembali komitmen bersama untuk bekerja sama untuk kebaikan rakyat dan bangsa di dua negara,” kata Lopez Obrador lewat unggahannya di Twitter.

Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard melalui akun Twitter resminya mengatakan akan ada kerja sama yang mendalam dan hubungan baik antara presiden Meksiko dan presiden Amerika Serikat.

Seorang sumber dari Pemerintah Meksiko mengatakan Biden dan Lopez Obrador juga membahas peluang investasi untuk pembangunan dan langkah-langkah menghormati keberadaan komunitas bangsa Meksiko di AS.

Presiden Brazil dan presiden Meksiko pada Selasa (15/12) memberi ucapan selamat kepada Biden setelah ia terpilih sebagai presiden AS.

Ucapan itu disampaikan satu hari setelah Badan Pemilihan Umum AS menetapkan hasil akhir pemilihan presiden pada 3 November 2020.

Brazil dan Meksiko merupakan dua negara dengan perekonomian terbesar di Amerika Latin.

Sumber: Reuters

Baca juga: Batasi penyebaran COVID-19, AS usir 8.800 anak migran

Baca juga: Meksiko minta AS jelaskan dugaan pelanggaran dalam penahanan migran

Baca juga: Meksiko pindahkan pencari suaka dari perbatasan dengan AS


 

Perayaan Hari Kematian di Meksiko tak terhenti karena pandemi

 


Pewarta : Genta Tenri Mawangi
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar