Bangun pusat riset herbal di Toba, Luhut gandeng dua kampus China

id tanaman herbal, kebun herbal, pusat riset tanaman herbal, luhut binsar pandjaitan, danau toba, lahan toba, obat herbal, universitas china, kerja sama

Bangun pusat riset herbal di Toba, Luhut gandeng dua kampus China

Pekerja menujukkan buah mengkudu yang sudah dibersihkan untuk diolah menjadi Jus Trasdar C-19, untuk dikonsumsi pasien COVID-19 guna mempercepat kesembuhannya di rumah produksi, jalan Melati, Kota Makassar, Sulawesi Selatan. ANTARA/Darwin Fatir.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan akan membangun pusat riset tanaman herbal di kawasan Danau Toba, Sumatera Utara.

"Dari Pak Luhut, inisiatif pribadi beliau, beliau akan buat sekitar 500 hektare di Toba untuk kebun herbal," kata Deputi Bidang Koordinasi Investasi dan Pertambangan Kemenko Maritim dan Investasi Septian Hario Seto dalam webinar di Jakarta, Senin.

Seto menuturkan untuk mendukung rencana tersebut, Luhut pun telah berkomunikasi dengan dua universitas asal China yang terkenal akan riset tanaman herbalnya, yakni Zhejiang Chinese Medical University dan Yunnan University.

Luhut juga disebutnya akan mengundang produsen obat herbal eksisting seperti Dexa-Medica atau perusahaan lainnya untuk ikut melakukan kerja sama riset.

"Mungkin nanti akan mengundang produsen-produsen herbal yang sudah ada seperti Dexa-Medica karena kami sudah komunikasi dengan dua universitas di Tiongkok yang sangat terkenal untuk penelitian riset herbalnya," jelasnya.

Seto menuturkan salah satu universitas yang akan diajak bekerjasama, yakni Zhejiang University, telah mengembangkan sistem kecerdasan buatan (Artificial Intelligent/AI) di mana dengan mengetahui kandungan tanaman herbal dan mengombinasikannya dengan herbal lainnya, sistem tersebut akan bisa mengetahui manfaat herbal tersebut untuk pengobatan penyakit tertentu.

"Jadi sudah sangat advance (maju) di sana risetnya. Ini yang Pak Menko (Luhut) dorong. Beliau harap ini segera terealisasi karena saya pikir kita tidak kalah potensi herbalnya dibandingkan dengan Tiongkok," kata Seto.

Dalam kunjungan kerjanya ke China Oktober lalu, Luhut yang bertemu dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi membahas kerja sama pengembangan pusat konservasi, penelitian dan inovasi tanaman obat China-Indonesia di Humbang Hasundutan, Sumatera Utara.

Menlu Wang Yi mendorong keterlibatan perguruan tinggi China dalam kerja sama tersebut. Hal tersebut pun disambut baik Luhut mengingat potensi herbal Indonesia yang sangat besar.

Baca juga: Peneliti IPB ingatkan tidak semua tanaman obat aman dikonsumsi
Baca juga: Balitbangtan sebut 50 tanaman berpotensi sebagai antivirus
Baca juga: Peneliti IPB: 80 persen tanaman obat dunia ada di Indonesia

Pewarta : Ade irma Junida
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar