Erick Thohir dorong lebih banyak perempuan menjadi bos BUMN

id peringatan hari ibu, hari ibu,erick thohir, BOS BUMN

Erick Thohir dorong lebih banyak perempuan menjadi bos BUMN

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir, di Jakarta, Selasa (22/12/2020). ANTARA/Indriani/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mendorong agar lebih banyak perempuan yang menjadi pemimpin atau bos di perusahaan BUMN.

“Kementerian BUMN mendorong para perempuan menancapkan eksistensinya sebagai perempuan karir dengan membentuk Srikandi BUMN. Dengan adanya Srikandi BUMN diharapkan akan ada peningkatan keterwakilan perempuan untuk meningkatkan kesetaraan gender di lingkungan BUMN,” ujar Erick dalam perayaan Hari Ibu seluruh BUMN yang diselenggarakan secara daring di Jakarta, Selasa.

Menteri BUMN menyampaikan apresiasi kepada perempuan hebat yang menjalankan kekuatan super sebagai pribadi yang yang menjalankan multiprofesi setiap harinya.

Peran ibu, lanjut dia, sangat strategis tidak hanya bagi dirinya sendiri tetapi juga orang sekitar. Selain bekerja, seorang ibu juga harus bisa menerapkan komunikasi yang baik di rumah, mengelola keuangan secara sehat, menjadi guru, hingga menjamin nutrisi keluarga agar terhindar dari virus COVID-19.

“Saya menyampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada para ibu dan calon ibu yang sangat tangguh. Allah SWT menciptakan makhluk tangguh bernama perempuan yang mana sangat vital bagi kehidupan,” terang dia.

Ketua Forum Human Capital Indonesia (FHCI), Herdy Rosadi Harman, mengatakan pihaknya menampung aspirasi dari para ibu di BUMN dengan membentuk Srikandi BUMN.

“Kami berharap komunitas ini dapat menjadi komunitas yang mandiri, berdiri sendiri dan sebelum berjalan perlu dideklarasikan terlebih dahulu,” kata Herdy saat peluncurkan Srikandi BUMN.

Melalui wadah komunitas itu, Herdy berharap peran perempuan di BUMN semakin meningkat terutama yang mengemban jabatan strategis di perusahaan BUMN. Pihaknya menargetkan setidaknya 15 persen pucuk pimpinan perusahaan BUMN diemban oleh perempuan pada 2021.

Tantangan peran ganda

Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati, mengatakan meski Menteri BUMN menargetkan pemimpin perempuan sebanyak 15 persen, bukan berarti ada karpet merah bagi perempuan.

“15 persen itu harus dicapai dengan kompetensi dan pengetahuan yang terus ditingkatkan,” jelas Nicke.

Nicke menjelaskan sebagai para ahli neurosains menyebutkan otak perempuan dilengkapi dengan visi strategi dan juga pembangunan komunitas.

“Kita dilahirkan menjadi makhluk yang melindungi, melahirkan dan membesarkan. Dimana pun berperan, sifat itu ditunjukkan. Ini yang membedakan. secara fisik kita mempunyai daya juang, empati dan bertanggung jawab. Sesuatu yang dimulai seorang ibu pasti dituntaskan,” terang Nicke.

Meskipun demikian, perempuan pekerja juga tak luput dari tantangan yakni peran ganda seorang ibu yang tak hanya sebagai pekerja tetapi juga ibu rumah tangga.

Wakil Direktur Utama Bank Mandiri, Alexandra Askandar, mengatakan perempuan memiliki peran ganda yang terkadang menyebabkan dilema yakni sebagai pekerja dan juga ibu.

“Tetapi disamping itu juga terdapat tantangan yang dapat menghambat karir yakni bias yang tidak disadari yang mana ada perlakukan berbeda antara perempuan dan laki-laki, persepsi yang terbentuk, kekerasan di tempat kerja dan lainnya,” terang Alexandra.

Oleh karena itu, dia menyarankan para perempuan untuk menyadari posisinya. Jika perempuan menyadari posisinya maka secara mental lebih siap dan belajar menerapkan peran ganda.

“Dukungan dari keluarga juga sangat dibutuhkan. Selain itu, perusahaan saat ini juga banyak memberikan kemudahan bagi perempuan untuk bekerja dengan memberikan waktu yang fleksibel, tempat pengasuhan anak, hingga ruang menyusui,” terang Alexandra. 

Baca juga: Wury Ma'ruf Amin: Setengah kekuatan bangsa ada pada perempuan
Baca juga: Menteri sebut perempuan masih terjajah konstruksi sosial merugikan


Pewarta : Indriani
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar