Gubernur Sumsel pastikan venue Piala Dunia U-20 tetap dirawat

id piala dunia,piala dunia u-20,sumsel tuan rumah,tuan rumah piala dunia,fifa ,fifa world cup

Gubernur Sumsel pastikan venue Piala Dunia U-20 tetap dirawat

Gubernur Sumsel Herman Deru memberikan keterangan pers setelah acara peluncuran "Sumsel Siap Menuju FIFA World Cup 2023" di Griya Agung, Palembang, Senin (28/12/2020). ANTARA/Dolly Rosana

Palembang (ANTARA) - Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Herman Deru memastikan venue yang dipersiapkan untuk perhelatan Piala Dunia U-20 akan tetap dirawat meski ajang tersebut ditunda dari 2021 ke 2023.

“Rumput akan dipelihara terus, karena ini bukan rumput sintetik. Begitu pula dengan venue lainnya akan tetap dijaga hingga tahun 2023,” kata Herman Deru yang diwawancarai setelah acara peluncuran “Sumsel Siap Menuju Piala Dunia U-20 tahun 2023” di Griya Agung, Palembang, Senin.

Berdasarkan laporan Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Sumatera Selatan diketahui progres perbaikan Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring Palembang telah mencapai 100 persen, begitu pula dengan Stadion Madya Bumi Sriwijaya.

Sumsel tinggal menyisakan perbaikan lapangan latihan yang Lapangan Atletik (bobot pekerjaan 22.000), Lapangan Panahan (bobot pekerjaan 18.000) dan Lapangan Bisbol (bobot pekerjaan 23.000).

Baca juga: Asprov PSSI: Penundaan Piala Dunia U-20 membuat Sumsel lebih siap
Baca juga: Piala Dunia U-20 ditunda, perawatan stadion tanggung jawab PUPR


“Untuk tiga lapangan latihan yang sudah terlanjur dibongkar akan tetap dikerjakan sampai selesai, bahkan harus sesuai target awal yakni sebelum Mei 2021,” kata Herman Deru menambahkan.

Dalam kesempatan tersebut, Herman Deru mengajak semua pihak untuk menyikapi positif penundaan ini lantaran adanya pandemi COVID-19.

Ia sebagai kepala daerah menilai, justru penundaan ini membuat Sumsel menjadi lebih percaya diri menjadi tuan rumah.

“Ketika dipilih, sangat mendadak sekali, semua dilakukan dengan cepat. Sebenarnya saya juga belum puas juga jika ini dilakukan Mei 2021, ini justru kasih sayang Tuhan untuk lebih baik lagi,” kata Herman Deru menegaskan.

Dengan persiapan lebih matang, Herman Deru berharap Sumsel akan meraih dampak positif yang lebih optimal dari sisi ekonomi.

Keterlibatan dari berbagai unsur di masyarakat juga akan lebih optimal, terutama peran dari BUMD, BUMN dan perusahaan swasta.

“Yang sudah dicapai ini sudah baik, tapi harus lebih ditingkatkan lagi supaya ajang Piala Dunia lebih bermanfaat lagi bagi Sumsel,” pungkas Herman Deru.

Sebelumnya, FIFA memutuskan penundaan Piala Dunia U-20 di Indonesia pada Mei-Juli 2021 ke 2023. Keputusan ini dilakukan untuk menyikapi kondisi terkini penyebaran virus corona di sejumlah negara, dan adanya virus jenis barunya yang ditemukan di London, Inggris, belum lama ini.

Baca juga: Pemerintah tunggu surat resmi penundaan Piala Dunia U-20 dari FIFA
Baca juga: Renovasi GBT Surabaya tetap jalan meski Piala Dunia U-20 ditunda
Baca juga: Pelatih Persib nilai penundaan Piala Dunia U-20 adalah langkah bijak


 

Pewarta : Dolly Rosana
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar