Guru besar IPB ungkap penyebab kenaikan stunting di Bogor saat pandemi

id IPB university,stunting,guru besar mengabdi

Guru besar IPB ungkap penyebab kenaikan stunting di Bogor saat pandemi

Ketua Dewan Guru Besar (DGB) IPB University, Prof Dr Evy Damayanthi (ANTARA/HO-IPB University)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Dewan Guru Besar (DGB) IPB University Prof Dr Evy Damayanthi menemukan rendahnya cakupan pemberian Air Susu Ibu (ASI) eksklusif menjadi salah satu faktor terjadinya peningkatan angka stunting di Kota Bogor, Jawa Barat.

"Kami menemukan rendahnya cakupan pemberian ASI eksklusif dan tingginya angka anemia pada ibu hamil. Kedua hal ini bisa menjadi penyebab terjadinya stunting pada anak. Untuk itu, diperlukan berbagai upaya agar angka stunting di Kota Bogor pada masa pandemi COVID-19 ini tidak terus naik, syukur-syukur dapat ditekan," ujar Evy dalam keterangan resmi IPB University yang diterima di Jakarta, Selasa.

Menurutnya, jumlah stunting di Kota Bogor berada dalam kisaran yang kecil, tapi menunjukkan tren kenaikan.

Baca juga: Pakar IPB University: Tidak benar minyak kelapa mengandung racun

Pada 2019 terjadi penurunan angka stunting di Bogor menjadi 4,52 persen dari 4,80 persen pada 2018. Namun, pada 2020 terjadi kenaikan menjadi 10,50 persen yang dihitung berdasarkan Bulan Pemantauan Balita Kota Bogor.

Temuan penyebab kenaikan itu dilakukan dalam program Guru Besar Mengabdi IPB University yang bertujuan turut mencegah naiknya angka stunting di Kota Bogor. Pada November-Desember 2020, Prof Evy dan tim menemukan masalah gizi masyarakat yang utama berdasarkan data Dinas Kesehatan dan Puskesmas.

Setelah mengetahui akar permasalahannya, Program Guru Besar Mengabdi bekerja sama dengan mahasiswa IPB University dari Program Studi Dietisien dan tenaga gizi dari empat Puskesmas di kota itu melakukan edukasi gizi. Edukasi gizi dilakukan secara tatap muka di posyandu, Puskesmas atau kunjungan rumah.

Kegiatan pengabdian itu bertujuan meningkatkan pengetahuan dan motivasi ibu hamil untuk memberikan ASI eksklusif selama enam bulan dan taat minum Tablet Tambah Darah (TTD) agar tidak mengalami anemia.

Menurut Evy, edukasi gizi berhasil meningkatkan pengetahuan ibu hamil tentang ASI eksklusif dan anemia rata-rata 20 persen.

Baca juga: Pakar: Kelekatan ibu dan anak dimulai dari kontak mata

Dia menegaskan kurangnya pengetahuan terkait gizi dapat mempengaruhi perilaku seseorang, sehingga perlu diedukasi. Tidak hanya tentang stunting, tapi juga ASI eksklusif, anemia dan pentingnya gizi saat kehamilan serta gizi seimbang.

Edukasi perlu dilakukan dalam frekuensi tertentu untuk mendapatkan perubahan perilaku ibu hamil.

Dia juga menyoroti bagaimana pandemi COVID-19 membatasi kegiatan penyuluhan tatap muka, tapi edukasi gizi dan kesehatan harus tetap dilakukan sehingga perlu dikembangkan berbagai inovasi kegiatan dengan mempertimbangkan protokol kesehatan.

Selain itu, perlu dipertimbangkan pemberian Sertifikasi ASI bagi ibu yang lulus dalam pemberian ASI Eksklusif sebagai bentuk penghargaan. Evy juga merekomendasikan agar tetap dilakukan Program Kader Pemantau ASI yang dilakukan setiap bulan untuk memantau bayi per wilayah agar tetap mendapatkan ASI eksklusif.

Pentingnya fokus masalah gizi itu juga ditegaskan oleh Prof Dr Hardinsyah, Guru Besar IPB University yang juga Ketua Umum Pergizi Pangan Indonesia dan Presiden of Federation of Asian Nutrition Societies (FANS).

Hardinsyah menyebutkan bahwa masih ditemukan kasus balita di bawah garis merah (gizi kurang) di Kota Bogor berpotensi menjadi kronik dan stunting. Permasalahan gizi ini akan berdampak buruk pada kualitas sumber daya manusia, daya saing dan ekonomi masyarakat, bangsa dan negara.

Dia mengatakan bahwa stunting dapat berdampak pada tingkat kecerdasan serta kerentanan terhadap penyakit dan menurunkan produktivitas, yang memiliki dampak berkepanjangan di masa depan.

Baca juga: Pakar minta ada evaluasi regulasi mengenai prediksi bibit ayam petelur

Baca juga: IPB University dukung perencanaan pembangunan desa berbasis data


"Tapi saya optimistis Kota Bogor memiliki keunikan dan kemampuan untuk menjadi terdepan dan teladan dalam pencegahan anemia dan stunting. Pendekatan keluarga, rukun tetangga (RT) dan Posyandu yang fokus pada ibu hamil dan ibu menyusui di masa pandemi akan memiliki daya ungkit potensial dalam membumikan upaya ini," ujar Hardinsyah.

Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar