Densus 88: Terduga teroris Makassar sudah rencanakan bom bunuh diri

id teroris jad,anggota jad,persiapan teroris,teroris ditangkap ,latihan teroris,teroris berlatih

Densus 88: Terduga teroris Makassar sudah rencanakan bom bunuh diri

Kepala Polda Sulawesi Selatan, Inspektur Jenderal Polisi Merdisyam (kanan), memperlihatkan tiga pucuk senjata laras panjang jenis PCP saat jumpa wartawan di Markas Polda Sulawesi Selatan, Makassar, Kamis (7/1/2021). ANTARA/Muh Hasanuddin.

Makassar (ANTARA) - Analis Utama Intelijen Detasemen Khusus 88 Antiteror Kepolisian Indonesia, Brigadir Jenderal Polisi Ibnu Suhendra, mengatakan, dua terduga teroris yang tewas tertembak MR (45) dan SA (22) itu sudah merencanakan aksi bom bunuh dirinya dalam waktu dekat ini.

"Keduanya itu sudah meniatkan dan merencanakan bom bunuh dirinya. Mengenai di mana dan kapang itu kami belum dapat," ujar dia, di Makassar, Kamis.

Ia mengatakan, kedua terduga teroris ini sudah melakukan persiapan panjang untuk menyukseskan niatnya itu, salah satunya berlatih secara rutin menembak di hutan dan naik gunung (i'dad).

Baca juga: 2 JAD Makassar perannya kirim dana untuk bomber gereja Jolo Filipina

Bukan cuma itu, sarana pendukung untuk memuluskan niatnya itu juga sudah disiapkan, berupa beberapa pucuk senapan angin laras panjang jenis PCP, target sasaran tembak, korek kayu, dan peralatan lain.

"Kami bergerak cepat. Mereka semua ini sudah melakukan persiapan panjang. Mereka rutin naik gunung dan latihan menembak," katanya.

Sementara itu, Kabag Penerangan Umum Kepolisian Indonesia, Komisaris Besar Polisi Ahmad Ramdhan, menambahkan, MR dan SA pernah menyatakan baiat kepada khilafah atau ISIS pada 2015.

Baca juga: Polri ungkap penangkapan 15 terduga teroris kelompok JAD

Hal itu dilakukan bersama pengikut lain JAD di Ponpes Arridho. Pimpinan Ponpes Arridho, Ustaz Basri, telah meninggal dunia di Pulau Nusa Kambangan. 

Mertua dan menantu ini bersama keluarganya juga sempat hendak bergabung dengan ISIS di Suriah pada 2016. Namun upaya itu digagalkan polisi di Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

MR dan SA bersama pengikut lain JAD juga rutin menggelar pengajian negara khilafah di rumahnya, di Villa Mutiara dan Yayasan Arridho. Polisi juga mengungkap keduanya pernah berperan terkait aksi terorisme maupun terhadap pelaku tindak pidana terorisme.

Baca juga: Polri: Terduga teroris Jhr anggota kelompok JAD Jatim

 

Pewarta : Muh Hasanuddin
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar