Pakar: Waspadai kelompok teroris yang anti calon Kapolri

id Kapolri, calon Kapolri, komjen sigit, Kapolres solo,Idham Azis,Listyo Sigit Prabowo, jokowi, joko Widodo

Pakar: Waspadai kelompok teroris yang anti calon Kapolri

Pengamat intelijen Ridlwan Habib (ANTARA/Boyke Ledy Watra)

Jakarta (ANTARA) -
Pakar Intelijen dan terorisme Ridlwan Habib menyebutkan pemerintah perlu mewaspadai kelompok teroris yang anti terhadap calon Kepala Kepolisian Republik Indonesia yang telah dipilih.
 
Direktur The Indonesia Intelligence Institute Ridlwan Habib di Jakarta, Selasa, mengatakan Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo merupakan salah satu calon Kapolri yang diserahkan kepada Presiden Joko Widodo menggantikan Jenderal Pol Idham Aziz.

Jika lancar, kata Habib, maka Sigit akan menjadi Kapolri pertama di era Reformasi yang beragama Katolik.

Baca juga: Mahfud: Calon Kapolri yang beredar di media masih spekulasi
 
"Bagi kelompok seperti JAD atau MIT, (yang berpandangan) polisi halal diserang, apalagi polisi yang dipimpin seorang Katolik, tambah membuat mereka marah," katanya.
 
Habib menilai Presiden Joko Widodo jika memilih Komjen Listyo Sigit Prabowo sebagai calon Kapolri merupakan langkah yang tepat karena berdasarkan faktor loyalitas dan profesionalisme..
 
Komjen Sigit pernah menjabat sebagai ajudan Jokowi dan juga sebagai Kapolres Solo saat Jokowi menjadi wali kota pada 2011 lalu.

Baca juga: Anggota DPR yakin Listyo Sigit calon tunggal Kapolri
 
"Presiden perlu figur Kapolri yang terbiasa berkoordinasi dan sudah faham karakternya," kata Habib.
 
Komjen Sigit juga pernah menjadi Kapolda Banten, menurut Ridlwan calon Kapolri itu faham bermacam-macam organisasi masyarakat.
 
Kemudian, sosok yang dipilih presiden itu juga pernah menjadi pembicara dalam Kursus Ketahanan Nasional DPP PKS pada Februari 2020 lalu.

"Hubungan Listyo Sigit Prabowo dengan tokoh tokoh umat Islam berjalan harmonis," ucap Ridlwan.

Baca juga: DPR belum terima Surat Presiden terkait calon Kapolri

Pewarta : Boyke Ledy Watra
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar