KAI terapkan jalur tunggal di lintas Linggapura-Bumiayu, ini sebabnya

id kai,daop 5 purwokerto,perjalanan kereta,lintas bumiayu,linggapura,jembatan terkikis

KAI terapkan jalur tunggal di lintas Linggapura-Bumiayu, ini sebabnya

Petugas PT KAI (Persero) memantau perjalanan kereta api saat melintas di jalur hilir jembatan nomor BH 1.120 antara Stasiun Linggapura dan Stasiun Bumiayu, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah. ANTARA/HO-KAI Purwokerto/aa.

Purwokerto (ANTARA) - PT Kereta Api Indonesia (Persero) untuk sementara memberlakukan jalur tunggal di lintas Linggapura-Bumiayu akibat adanya gangguan rintang jalan di jembatan nomor BH 1.120, Desa Pencangakan, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

"Hal itu dilakukan untuk memperlancar perjalanan kereta api di lintas Linggapura-Bumiayu," kata Plt Manajer Humas PT KAI Daop 5 Purwokerto Hendra Wahyono dalam keterangannya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas.

Menurut dia, jembatan di jalur hulu pada lintas Linggapura-Bumiayu tersebut mengalami kerusakan akibat banjir di Sungai Glagah pada Senin (11/1) petang.

Baca juga: Jembatan terkikis, perjalanan kereta api di Purwokerto terganggu

Dalam hal ini, kata dia, pilar penyangga jembatan di jalur hulu tersebut roboh karena struktur tanahnya tergerus oleh banjir.

Pihaknya telah berupaya mengamankan jembatan yang roboh agar tidak mengganggu jembatan hilir yang masih dapat difungsikan dengan baik, serta memperkuat struktur sekitar fondasi jembatan jalur hilir tersebut.

"Pilar-pilar yang menggantung nantinya akan diamankan dengan cara diturunkan secara bertahap. Selanjutnya kita menunggu jembatan baru yang akan dibangun oleh DJKA (Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan," katanya.

Baca juga: Jembatan diperbaiki, perjalanan kereta lintas selatan Jawa normal lagi

Terkait dengan hal itu, Hendra mengatakan sebagai upaya mengamankan perjalanan kereta api khususnya yang datang dari arah Jakarta, untuk sementara diharuskan berhenti lebih dulu di Stasiun Linggapura untuk mendapatkan bentuk BK atau berjalan di jalur kiri agar masinis dapat memastikan jalur yang akan dilewati adalah benar-benar telah aman.

"Kepada masyarakat khususnya pelanggan KA, KAI  menyampaikan permohonan maaf atas gangguan perjalanan tersebut. Namun KAI berkomitmen senantiasa untuk mengutamakan keselamatan, keamanan, dan kenyamanan perjalanan KA," katanya.

Hendra mengimbau masyarakat pengguna jasa kereta api untuk tetap mematuhi protokol kesehatan dalam rangka pencegahan penyebaran dan penularan COVID-19 guna menciptakan perjalanan KA yang sehat, selamat, aman, dan nyaman sampai stasiun tujuan.

Baca juga: KAI Purwokerto sediakan layanan tes antigen bagi penumpang kereta

 

Pewarta : Sumarwoto
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar