Presiden: Aliran dana 20 miliar dolar AS ditargetkan segera masuk INA

id Presiden jokowi, Indonesia investment authority

Presiden: Aliran dana 20 miliar dolar AS ditargetkan segera masuk INA

Tangkapan layar - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan arahan melalui video conference dalam acara Penandatanganan Kontrak Paket Tender/Seleksi Dini Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Tahun Anggaran 2021, dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Jumat (15/1/2021). ANTARA/Tangkapan layar Youtube Sekretariat Presiden/pri. (ANTARA/Tangkapan layar Youtube Sekretariat Presiden)

Jakarta (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo mengungkapkan dalam satu-dua bulan ke depan aliran dana senilai 20 miliar  dolar AS ditargetkan masuk ke dalam Sovereign Wealth Fund nasional yang dinamakan Indonesia Investment Authority (INA).

Hal itu disampaikan Presiden saat memberikan sambutan dalam acara Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2021 melalui video conference dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Jumat malam.

"Tadi saya bisik-bisik ke Ibu Menteri Keuangan, awal-awal ini, mungkin sebulan-dua bulan ini, target yang masuk ke SWF kita berapa? Di jawab Menteri Keuangan, ya kira-kira 20 miliar US Dolar. Duit yang gede banget," ujar Presiden.

Baca juga: Presiden: Indonesia Investment Authority terobosan pembiayaan nasional

Presiden mengatakan pemerintah akan menyetorkan modal awal tunai sebesar Rp15 triliun dan saham BUMN Rp50 triliun, untuk INA.

Kepala Negara mengharapkan INA akan menjadi mitra strategis investasi yang kuat secara hukum dan kelembagaan, serta menjadi mitra startegis yang andal dan terpercaya untuk pembangunan ekonomi dalam jangka panjang dan berkelanjutan.

Presiden menyampaikan peraturan mengenai INA selaku lembaga pengelola investasi nasional sudah selesai. INA diharapkan dapat menangkap peluang investasi dan solusi alternatif pembiayaan pembangunan.

Adapun, kata Presiden, nama-nama dewan pengawas INA telah disampaikan ke DPR dan diharapkan selesai pekan depan.

"Pembentukan SWF ini diperlukan untuk memenuhi pembiayaan yang semakin besar ke depan, dan juga untuk meningkatkan FDI Indonesia serta untuk menurunkan rasio piutang terhadap PDB Indonesia," jelasnya.

Baca juga: Luhut: Jepang akan investasi 4 miliar dolar untuk dukung SWF Indonesia

Baca juga: Luhut undang Jepang tingkatkan investasi melalui SWF

Baca juga: Luhut sebut Kanada berminat tanam 2 miliar dolar di SWF Indonesia

Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar