PM Hongaria minta regulator beri jawaban terkait vaksin COVID China

id vaksin covid-19,covid-19,hongaria,vaksin china,sinopharm

PM Hongaria minta regulator beri jawaban terkait vaksin COVID China

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban. ANTARA/REUTERS/tm

Budapest (ANTARA) - Regulator medis Hongaria diharapkan memberikan "jawaban yang jelas" dalam beberapa hari terkait apakah negara dapat mulai menggunakan vaksin virus corona yang dikembangkan oleh China untuk inokulasi massal, kata Perdana Menteri Viktor Orban, Jumat.

Pemerintahnya, yang ingin meningkatkan kampanye vaksin, pada Kamis (14/1) mengatakan telah mencapai kesepakatan dengan Sinopharm China untuk membeli vaksin virus COVID-19.

Hongaria, yang memiliki rekam jejak melanggar aturan dengan Brussels dalam masalah kebijakan, akan menjadi negara Uni Eropa pertama yang menyetujui dan mulai menggunakan vaksin COVID buatan China.

Negara tersebut mengeluarkan keputusan pada Kamis yang memungkinkan dimulainya pengadaan di luar skema sentralisasi Uni Eropa (EU), setelah menteri luar negeri mengatakan pengadaan EU "sangat lambat".

"Saya telah meminta pihak berwenang untuk bertindak secara menyeluruh, tetapi secepat mungkin dan mengatakan A atau B ... karena ada lebih dari satu juta (dosis) vaksin China yang dapat kita gunakan dalam beberapa hari," kata Orban kepada radio negara.

Dia mengatakan kapasitas vaksinasi Hongaria jauh lebih besar daripada jumlah yang tersedia sekarang melalui pengiriman EU.

Hongaria sejauh ini telah memvaksinasi lebih dari 105.000 orang --petugas kesehatan dan penghuni panti jompo-- dengan vaksin COVID-19 dari Pfizer Inc dan Moderna.

Orban mengatakan jika jumlah vaksin yang tersedia cukup, Hongaria dapat menginokulasi setengah juta orang setiap harinya.

Menurut survei yang diterbitkan oleh Kantor Pusat Statistik pada Jumat, keinginan warga Hongaria untuk menerima vaksin telah meningkat, meski masih hanya 27 persen yang pasti berencana untuk divaksin.

Sejak 11 November, semua sekolah menengah telah ditutup di Hongaria, begitu pula hotel dan restoran --kecuali untuk makanan dibawa pulang. Selain itu, jam malam pukul 19.00 GMT telah diberlakukan, dan kerumunan orang telah dilarang.

Sumber: Reuters

Baca juga: Slovakia dan Hongaria mulai vaksinasi COVID-19

Baca juga: Menteri Kehakiman Hongaria Judit Varga positif COVID-19

Baca juga: Kepala Kabinet Hongaria jalani karantina COVID-19


 

Penerima perdana vaksin COVID-19 di berbagai daerah di Indonesia

 


Pewarta : Aria Cindyara
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar