Bupati Sleman yakin tidak tertular COVID-19 karena vaksinasi

id bupati sleman,vaksinasi covid,kejadian ikutan vaksinasi

Bupati Sleman yakin tidak tertular COVID-19 karena vaksinasi

Arsip Foto. Bupati Sleman Sri Purnomo menjalani vaksinasi COVID-19 seusai meluncurkan program vaksinasi di Puskesmas Ngemplak II pada Kamis (14/1/2021). (ANTARA/HO-Humas Pemkab Sleman)

Sleman (ANTARA) - Bupati Sleman Sri Purnomo yakin infeksi virus corona penyebab COVID-19 yang dia alami tidak terjadi karena dia menjalani vaksinasi pada 14 Januari 2021.

"Saya meyakini hasil swab (pemeriksaan spesimen usap saluran nafas) positif ini bukan dari vaksin yang saya terima," kata Sri Purnomo di Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jumat.

Sri Purnomo mengemukakan bahwa vaksin dibuat dari virus yang telah dilemahkan atau dimatikan, karenanya dia yakin tidak terserang COVID-19 karena menjalani vaksinasi.

"Jadi saya pasti tertular COVID-19 bukan dari vaksin. Kalau baru satu kali vaksin, kekebalan saya belum sepenuhnya terbentuk," katanya.

Bupati juga menekankan bahwa serangan virus yang dia alami bukan termasuk kejadian ikutan pasca-imunisasi (KIPI) COVID-19. "Yang saya alami ini bukan termasuk KIPI," katanya.

Sri Purnomo mengatakan bahwa dia masih menjalani isolasi mandiri di rumah dinas dan berada dalam keadaan baik.

"Alhamdulillah hari ini saya tetap sehat dan menjalani isolasi mandiri di rumah dinas," katanya.

Bupati tetap menjalankan tugas-tugas pemerintahan via daring dari rumah. 

"Saya berterima kasih atas perhatian saudara-saudara pada kesehatan saya. Terima kasih juga atas doa dan dukungan saya agar cepat pulih dan dapat bekerja seperti biasanya," katanya.

Menurut informasi yang disiarkan di laman resmi Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Amerika Serikat, vaksin COVID-19 akan membantu tubuh membentuk kekebalan terhadap virus penyebab COVID-19.

Vaksin akan membuat tubuh memiliki suplai sel memori berupa sel limfosit T dan sel limfosit B yang mengingat cara untuk melawan virus corona tipe SARS-CoV-2.

Namun tubuh membutuhkan waktu beberapa pekan untuk menghasilkan sel limfosit T dan sel limfosit B, karenanya ada kemungkinan orang terinfeksi virus beberapa saat sebelum atau sesudah vaksinasi dan kemudian sakit karena vaksin tidak punya cukup waktu untuk memberikan perlindungan.

Baca juga:
Bupati Sleman mengaku tak rasakan efek samping setelah disuntik vaksin
Dinkes: Kondisi Bupati Sleman tidak ada hubungannya dengan vaksin

Pewarta : Victorianus Sat Pranyoto
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar