Hong Kong kunci ribuan orang untuk pengujian wajib COVID-19

id Pemerintah Hong Kong,pengujian wajib COVID-19,virus corona

Hong Kong kunci ribuan orang untuk pengujian wajib COVID-19

Otoritas Hong Kong mengumumkan pembatasan lebih lanjut untuk menghentikan lonjakan kasus virus corona, termasuk larangan pertemuan lebih dari dua orang, larangan total untuk makan di restoran, dan kewajiban memakai masker di semua tempat umum, termasuk di luar ruangan.

Hong Kong (ANTARA) - Pemerintah Hong Kong mengunci area di semenanjung Kowloon pada hari Sabtu, dengan mengatakan 10.000 penduduknya harus tinggal di rumah sampai mereka semua diuji untuk virus corona baru dan sudah diketahui hasilnya.

Pemerintah mengatakan ada 70 bangunan di "daerah terlarang" itu dan bertujuan untuk menyelesaikan proses dalam waktu sekitar 48 jam, sehingga orang dapat mulai bekerja pada hari Senin.

Otoritas Hong Kong telah mengambil tindakan agresif untuk memerangi pandemi COVID-19 di pusat keuangan dan maskapai penerbangan Asia itu, tetapi langkah pada hari Sabtu adalah penguncian pertama di kota yang diperintah China itu.

Banyak bangunan tua dan tidak terawat dengan baik di daerah kecil dan padat penduduk, di mana unit terbagi biasa terjadi, kata sekretaris kesehatan Sophia Chan.

"Risiko infeksi di masyarakat cukup tinggi," katanya dalam konferensi pers. "Setelah penilaian, kami pikir perlu membuat deklarasi pengujian pembatasan di area terlarang untuk mencapai tujuan nol kasus."

Area terlarang telah mengkonfirmasi 162 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi bulan ini, dan rasio virus yang terdeteksi dalam sampel limbah dari bangunan di sana lebih tinggi daripada di area lain.

Sumber : Reuters
Baca juga: Khawatir gelombang baru corona, Hong Kong perpanjang pembatasan
Baca juga: Hong Kong akan berlakukan pembatasan sosial secara ketat
Baca juga: Pegawai negeri Hong Kong kembali bekerja mulai pekan depan

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar