Anies berpesan warga Betawi jangan pernah berhenti belajar

id Anies, gerbang betawi, forum betawi, COVID-19, pandemi, kuliah umum

Anies berpesan warga Betawi jangan pernah berhenti belajar

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengisi kuliah umum dalam kegiatan Gerbang Betawi, Jumat (22/1/2021). (ANTARA/HO/Dokumentasi Gerbang Betawi)

Jakarta (ANTARA) - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan pesan agar warga Betawi jangan pernah berhenti untuk belajar (learning society)  di tengah pandemi COVID-19.

"Jadi, dalam kedudukannya di Jakarta, masyarakat Betawi itu (sebenarnya) fasilitator dan penjahit Indonesia,” ujar Anies dalam keterangan tertulis yang diterima ANTARA, Sabtu,  dalam rangka Kuliah Umum Perkumpulan Gerakan Kebangkitan Betawi (Gerbang Betawi) bertema 'Prospek, Peluang, dan Solusi Masyarakat Betawi dalam Peningkatan Ekonomi, Pengaruh Politik, dan Kompetisi Global'.

Baca juga: Haji Lulung ajak seluruh umat berdoa sikapi bencana

Selain mengharapkan masyarakat Betawi selalu belajar, Anies juga meminta masyarakat Betawi  bisa lebih jeli membaca tren perubahan seusai pandemi COVID-19 nanti.

Menurutnya, pandemi bakal berdampak jangka panjang di berbagai bidang kehidupan. Karena itu, penting bagi masyarakat Betawi untuk membaca tren perubahan tersebut.

Baca juga: Disdik DKI gelar asesmen untuk persiapan sekolah tatap muka

Pembicara lainnya dalam kuliah umum Gerbang Betawi yaitu anggota DPRD DKI H Purwanto yang menyoroti politik sebagai salah satu ilmu yang dapat dipelajari warga Betawi.

Ia menekankan pentingnya masyarakat Betawi memanfaatkan kesempatan berkiprah di partai-partai politik sehingga berpeluang ikut menentukan arah kebijakan publik khususnya di Jakarta sebagai masyarakat inti ibukota.

“Sudah saatnya orang Betawi menjadi subyek, bukan sekadar obyek politik,” kata Purwanto.

Anggota Dewan Pakar Gerbang Betawi N Syamsudin Ch Haesy yang juga menjadi pembicara dalam kegiatan itu menyampaikan beberapa tantangan masyarakat Betawi untuk terjun dalam dunia politik.

Ia berharap Gerbang Betawi dapat mewujudkan sekolah demokrasi agar orang Betawi memiliki bekal dalam mengisi posisi-posisi penting di legislatif dan eksekutif.

Baca juga: Ormas Betawi sampaikan aspirasi ke Polda Metro Jaya

Ia juga mengajak untuk belajar dari politisi yang juga berasal dari latar belakang Betawi, seperti MH Thamrin, Ridwan Saidi, hingga Mahbub Djunaidi.

“Jadi yang harus dimiliki orang Betawi ke depan adalah kemampuan membaca perubahan.  Ilmu menjadi cahaya, sementara transformasi dilakukan dengan ghirah dan gairah. Kuatkan pendidikan, berikan akses pada modal, akses politik, dan yang terpenting harus sehat,” kata pria yang akrab disapa Bang Sem itu.

Pewarta : Livia Kristianti
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar