Thailand Open 2021 munculkan harapan bagi sektor ganda putra Indonesia

id Thailand Open 2021,Bulu tangkis

Thailand Open 2021 munculkan harapan bagi sektor ganda putra Indonesia

Ganda putra Indonesia Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin. ANTARA/HO-Badmintonphoto/Raphael Sachetat/aa. (Handout Badmintonphoto/Raphael Sachetat)

Jakarta (ANTARA) - Pelatih Herry Iman Pierngadi mengatakan penampilan tiga pasangan junior yang tampil di Thailand Open 2021 memunculkan harapan bagi sektor tunggal putra Indonesia di masa depan.

Selain Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan dan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto, Indonesia juga mengirim tiga pasangan muda, yakni Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin, Muhammad Shohibul Fikri/Bagas Maulana, dan Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Yoche Yacob Rambitan pada turnamen seri Thailand Open 2021.

Menurut Herry IP, penampilan ketiga pasangan pelapis itu sudah cukup baik untuk debut mereka di turnamen level Super 1000.

Baca juga: Hendra/Ahsan dihentikan ganda putra Taiwan di semifinal Thailand Open

“Mereka pertama kali turun di super 1000, tapi bisa melawan dan oke mainnya. Jadi di satu sisi, ada harapan dengan tiga pasangan muda ini. Mulai kelihatan hasil latihan mereka, bisa bersaing dengan lawan-lawan negara lain juga," kata Herry dalam laman Badminton Indonesia, Minggu.

“Jadi ada dua sisi. Memang satunya gagal, yang satunya ada harapanlah,” tambah dia.

Indonesia memang gagal merebut gelar juara sektor tunggal putra pada dua seri Thailand Open 2021. Namun di sisi lain, penampilan tiga pasangan muda itu dinilai menjadi harapan di masa depan.

Baca juga: Fajar/Rian bertemu Leo/Daniel di babak kedua Thailand Open 2021

Pada seri pertama Yonex Thailand Open pekan lalu, misalnya, Leo/Daniel mampu lolos ke perempat final usai mengalahkan seniornya, Fajar/Rian di babak kedua dengan skor 16-21, 21-17, 22-20.

Pasangan tersebut bahkan kembali memberi kejutan dengan menumbangkan wakil Inggris Marcus Ellis/Chris Langridge pada babak perempat final. Sayang, langkah mereka harus terhenti oleh pasangan Malaysia Goh V. Shem/Tan Wee Kiong di babak semifinal dengan skor 19-21, 10-21.

Kemudian pada Toyota Thailand Open, Fikri/Bagas menyingkirkan juara All England 2016 asal Rusia Vladimir Ivanon/Ivan Sozonov lewat rubber game 21-15, 16-21, 21-13. Namun di babak kedua, mereka tersingkir oleh wakil Jerman Mark Lamsfuss/Marvin Seidel 16-21, 15-21.

Sementara Pramudya/Yeremia, pada babak pertama seri kedua mampu mengalahkan pasangan Prancis, Eloi Adam/Julien Maio dengan skor 21-14, 21-16 sebelum disingkirkan kompatriotnya, Ahsan/Hendra di babak kedua.

Baca juga: Leo/Daniel kalah, tak ada ganda putra Indonesia di final Thailand Open

Herry mengatakan peningkatan penampilan ketiga pasangan muda itu juga terjadi berkat peran para senior yang selama 10 bulan terakhir menjadi sparring partner mereka.

"Itu hasil selama 10 bulan lebih sparring dan latihan bersama dengan pemain-pemain top 10 yang ada di Indonesia, seperti Kevin/Marcus, Ahsan/Hendra, dan Fajar/Rian," ucap Herry.

"Kan tidak berbeda terlalu jauh dengan negara lain. Menurut saya kemarin mereka bertanding bisa memberikan hasil latihannya sesuai dengan yang diharapkan," pungkas dia.

Baca juga: Herry IP: Ganda putra Indonesia tidak capai target di Thailand Open II


Pewarta : Shofi Ayudiana
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar