Satgas COVID-19 Mataram siapkan 1.100 reagen untuk tes usap masal

id covid,swab,masal,aa

Satgas COVID-19 Mataram siapkan 1.100 reagen untuk tes usap masal

Dokumentasi - Seorang perempuan melakukan tes cepat Antigen COVID-19 di Balai Laboratorium Kesehatan Pengujian dan Kalibrasi Dikes NTB di Mataram, NTB, Selasa (22/12/2020). ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/foc.

Mataram (ANTARA) - Satuan Tugas COVID-19 Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, siapkan sekitar 1.100 reagen untuk kegiatan swab test (tes usap) antigen COVID-19 terhadap masyarakat secara masal dengan pengambilan sampel acak baik di perkantoran maupun fasilitas publik.

Anggota Satgas COVID-19 Kota Mataram I Nyoman Swandiasa di Mataram, Rabu, mengatakan, sekitar 1.100 reagen tersebut disiapkan oleh pihak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Mataram.

"Kegiatan swab test antigen secara masal dimulai hari ini, Rabu (3/2), sampai satu minggu ke depan di enam kecamatan. Untuk jadwal teknisnya ada di RSUD Mataram," katanya kepada sejumlah wartawan.

Baca juga: Gugus: Kasus positif COVID-19 di Mataram bertambah 24 orang

Menurutnya, kegiatan tes usap antigen secara masal baik di lingkungan perkantoran maupun fasilitas publik dimaksudkan sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19 melalui praktik 3T (tracing, testing, treatment)

Pasalnya, penanganan COVID-19 bukan semata-mata dilihat dari jumlah pasien terpapar COVID-19 dan sembuh, melainkan juga dari tingkat tracing yang dilakukan.

"Misalnya, yang kita tracing ada 1.000 orang tapi yang ditemukan positif COVID-19 hanya 10 orang. Itu artinya bagus, karena tingkat penularannya kecil," katanya.

Baca juga: Gugus Tugas: 20 kelurahan di Mataram zona merah COVID-19

Menyinggung tentang kegiatan tes usap antigen COVID-19 bagi pegawai di lingkup Sekretariat Pemerintah Kota Mataram, Swandiasa mengatakan, itu tergantung dari kebijakan Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Mataram.

Tapi sebagai langkah pencegahan, kegiatan tes usap antigen sudah dilakukan secara mandiri oleh masing-masing organisasi perangkat daerah (OPD).

"Kalau swab test antigen dilakukan di sekretariat maka sampel akan diambil dari pegawai baik ASN, non-ASN termasuk petugas kebersihan di lingkup sekretariat," katanya.

Baca juga: Dirut RSUD Mataram usulkan pembukaan RS darurat COVID-19

 

Pewarta : Nirkomala
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar