Ini 11 kegiatan prioritas Kemendag, termasuk revitalisasi 119 pasar

id Revitalisasi pasar

Ini 11 kegiatan prioritas Kemendag, termasuk revitalisasi 119 pasar

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menggunakan masker saat akan menyampaikan paparan pada Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Kepala BKPM dan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (3/2/2021). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/rwa/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Perdagangan Muhamad Lutfi memaparkan 11 kegiatan prioritas Kementerian Perdagangan pada 2021 untuk mendukung pencapaian sasaran strategis, termasuk di dalamnya pembangunan dan revitalisasi 119 unit pasar rakyat tipe C dan D dengan dukungan anggaran Rp550 miliar.

“Sebelumnya, bahwa daerah penerimaan tugas pembantuan telah ditetapkan pada awal 2021, hal ini dilakukan agar kinerja pembangunan dan revitalisasi pasar rakyat dapat semakin optimal serta dapat segera memulihkan perekonomian daerah di masa pandemi,” kata Mendag saat menghadiri Rapat Kerja Komisi VI DPR yang disiarkan virtual dari Jakarta, Rabu.

Mendag memaparkan kegiatan prioritas selanjutnya yakni membangun pusat jajanan kuliner dan suvenir di daerah destinasi wisata prioritas dengan dukungan anggaran Rp49,8 miliar.

Kemudian, peningkatan perluasan perdagangan dan edukasi konsumen dengan anggaran Rp112 miliar. Lalu, optimalisasi pemanfaatan Sistem Resi Gudang (SRG) dengan dukungan anggaran Rp20 miliar.

“Kegiatan lain adalah pembinaan pelaku usaha perdagangan dalam negeri dan stabilitas harga bahan pokok dan bahan penting dengan anggaran Rp255 miliar, serta pelaksanaan Expo 2020 Dubai dengan anggaran Rp235 miliar,” ungkap Mendag.

Selain itu, Kemendag juga menganggarkan Rp137 miliar untuk pelaksanaan misi dagang, pameran, dan promosi luar negeri serta Rp90 miliar untuk perundingan dan ratifikasi perjanjian perdagangan internasional.

Tiga kegiatan prioritas lainnya yaitu pemberian fasilitas perizinan dan fasilitas ekspor impor dengan anggaran Rp90 miliar, pengembangan sarana dan prasarana Kemendag dengan anggaran Rp103 miliar dan pengembangan sumber daya manusia Kemendag sebesar Rp47 miliar.

Mendag menambahkan pada awalnya, Kemendag mendapat alokasi anggaran sebesar Rp3,03 triliun pada 2021, namun Menteri Keuangan Sri Mulyani meminta Kemendag untuk melakukan penghematan atau refocussing.

“Sehingga kami melakukan penghematan dan refocussing anggaran sebesar Rp91,57 miliar. Sehingga anggaran kami menjadi Rp2,94 triliun,” pungkas Mendag.

Baca juga: Realisasi anggaran Kemendag 2020 terbaik selama empat tahun terakhir
Baca juga: Kemendag: Stok kedelai cukup penuhi kebutuhan nasional
Baca juga: Wamendag tinjau pelaksanaan sistem resi gudang bawang merah


Pewarta : Sella Panduarsa Gareta
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar