Kasus COVID melonjak, Kuba berlakukan jam malam di Havana

id Kasus COVID melonjak,Kuba,jam malam

Kasus COVID melonjak, Kuba berlakukan jam malam di Havana

Dokumentasi - Warga mengantre untuk membeli makanan d itengah kekhawatiran akan penyebaran virus corona (COVID-19), di pusat kota Havana, Kuba, Minggu (3/5/2020). Gambar diambil 3 April 2020. REUTERS/Alexandre Meneghini/hp/djo.

Havana (ANTARA) - Jam malam akan diberlakukan di ibu kota Kuba, Havana pada Jumat malam saat pulau Karibia itu berjuang melawan lonjakan COVID-19 terparah sejak pandemi mewabah.

Media pemerintah melaporkan bahwa mulai jam 21.00-05.00 waktu setempat hanya kendaraan dan personel berizin yang diperbolehkan keluar di kota tersebut, yang berpenduduk 2,2 juta jiwa.

Kuba berhasil membendung virus corona tahun lalu, di mana tingkat kasus berada jauh di bawah rata-rata. Namun, kasus COVID-19 meningkat sejak bandara di negara tersebut kembali beroperasi pada November. Lebih dari 15.000 kasus dilaporkan pada Januari, hampir 50 persennya terjadi di Havana dan sekitar lima kali lipat dari jumlah kasus bulanan tahun lalu.

Pemerintah menuturkan bahwa mayoritas kasus COVID-19 terkait dengan pelancong yang melanggar aturan karantina, terutama warga Kuba yang tinggal di luar negeri. Otoritas menutup sekolah dan melarang layanan makan di tempat di Havana dan di wilayah lainnya bulan lalu serta menerapkan pembatasan penerbangan dan pelancong dalam upaya memutus penyebaran virus corona.

Kuba mencatat rata-rata sekitar 900 kasus COVID-19 setiap harinya pada Februari, setara dengan jumlah rata-rata internasional.

Sebanyak 225 orang di Kuba meninggal karena COVID-19 sejak awal pandemi.

Sumber: Reuters

Baca juga: Kuba kembali terima turis asing setelah lama tutup perbatasan
Baca juga: Ketua MPR: Kerja sama Indonesia-Kuba perlu ditingkatkan lawan COVID-19
Baca juga: Kuba sebut dua obat COVID-19 buatannya ampuh tekan angka kematian

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar