Serangan roket Irak bunuh kontraktor sipil, lukai anggota layanan AS

id serangan roket irak,pangkalan militer pimpinan AS,kurdi irak utara

Serangan roket Irak bunuh kontraktor sipil, lukai anggota layanan AS

ilustrasi Pejuang Syiah menembakkan roket saat bentrok dengan militan Negara Islam di provinsi Salahuddin, Irak, Minggu (1/3). Ribuan tentara Irak dan milisi Syiah berusaha menghalangi pejuang Negara Islam di Tikrit dan daerah sekitarnya Selasa lalu, hari kedua serangan terbesar Irak melawan benteng militan Sunni. (REUTERS/Ahmed Al-Hussaini ) (Istimewa)

Erbil (ANTARA) - Serangan roket di pangkalan militer pimpinan Amerika Serikat (AS) di Kurdi Irak utara pada Senin menewaskan seorang kontraktor sipil dan melukai lima orang lainnya, termasuk seorang anggota layanan AS, menurut laporan awal, kata koalisi AS di Irak.

Itu adalah serangan paling mematikan yang menghantam pasukan pimpinan AS dalam hampir satu tahun di Irak, di mana ketegangan telah meningkat antara pasukan AS, sekutu Irak dan Kurdi di satu sisi dan milisi yang berpihak pada Iran di sisi lain.

Seorang juru bicara koalisi mengatakan di Twitter serangan itu menghantam pasukan koalisi di ibu kota regional Kurdi, Erbil, dan rincian lebih lanjut akan menyusul.

Sumber keamanan Kurdi mengatakan setidaknya tiga roket mendarat di dekat Bandara Internasional Erbil di wilayah otonom pada larut malam. Wartawan Reuters mendengar beberapa ledakan keras dan melihat kebakaran terjadi di dekat bandara.

Pasukan AS menempati pangkalan militer yang berdekatan dengan bandara sipil.

Sebuah pernyataan dari kementerian dalam negeri Kurdi mengatakan sejumlah roket ditembakkan ke arah Erbil dan sekitarnya sekitar pukul 9:30 malam. waktu setempat dan beberapa orang terluka, tetapi tidak ada rincian lebih lanjut.

Sebuah kelompok yang menamakan diri Saraya Awliya al-Dam mengaku bertanggung jawab atas serangan di pangkalan yang dipimpin AS.

Saraya Awliya al-Dam mengatakan bahwa pihaknya menargetkan "pendudukan Amerika" di Irak. Namun kelompok itu tidak memberikan bukti atas klaim serangan itu.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Senin malam bahwa Amerika Serikat "marah" dengan serangan itu.

Dalam sebuah pernyataan, Blinken mengatakan dia telah menghubungi Perdana Menteri Pemerintah Daerah Kurdistan Masrour Barzani "untuk membahas insiden itu dan berjanji mendukung semua upaya untuk menyelidiki dan meminta pertanggungjawaban terhadap mereka yang bertanggung jawab."

Kelompok-kelompok yang menurut beberapa pejabat Irak memiliki hubungan dengan Iran telah mengklaim serangkaian serangan roket dan bom pinggir jalan terhadap pasukan koalisi, kontraktor yang bekerja untuk koalisi dan instalasi AS - termasuk kedutaan besar di Baghdad - dalam beberapa bulan terakhir.

Serangan mematikan terakhir yang menargetkan koalisi menewaskan satu personel Inggris dan dua personel Amerika pada Maret tahun lalu.

Ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran mengirim Timur Tengah ke tepi konfrontasi skala penuh pada Januari 2020 setelah serangan pesawat tak berawak AS menewaskan pejabat militer Iran Qassem Soleimani di Baghdad.

Baca juga: Konvoi pengangkut peralatan militer AS jadi target ledakan di Irak
Baca juga: Roket Katyusha hantam pangkalan militer Taji di Irak
Baca juga: Pasukan pimpinan AS mundur dari pangkalan Taji Irak

 

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Suharto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar