Pusri jamin kelancaran distribusi pupuk subsidi di Kudus

id PT Pusri jamin kelancaran, distribusi pupuk bersubsidi, di Kudus

Pusri jamin kelancaran distribusi pupuk subsidi di Kudus

Kios pupuk bersubsidi di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah. (ANTARA/Akhmad Nazaruddin Lathif)

Kudus (ANTARA) - Anak usaha holding PT Pupuk Indonesia, PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) menjamin distribusi pupuk bersubsidi di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, berjalan lancar dan sesuai alokasi yang diterima kabupaten setempat, kata Direktur Keuangan dan Umum PT Pusri Saifullah Lasindrang.

"Tahun ini kami akan mendistribusikan pupuk urea sebanyak 12 ribu ton yang akan diserahterimakan hingga Desember 2021," ujarnya ditemui usai penyerahan bantuan kebutuhan pokok untuk korban banjir di Kudus, Jumat.

Terkait petani yang terdampak banjir, kata dia, alokasinya memang sesuai penetapan dari Pemerintah Pusat melalui APBN yang mendapat persetujuan DPR. Sedangkan PT Pusri hanya sekadar menyalurkan alokasi yang ada kepada petani.

Menurut dia, stok pupuk masih cukup karena baru memasuki Februari, sehingga alokasinya masih bisa memenuhi kebutuhan petani karena belum banyak yang tersalurkan ke petani.

Baca juga: Kementan kawal kebijakan dan distribusi pupuk subsidi tepat sasaran

Petani sendiri dalam menebus pupuk bersubsidi di kios pupuk juga harus menggunakan Kartu Tani yang di dalamnya memuat soal alokasi yang diterima masing-masing petani selama musim tanam tahun 2021.

Kalaupun ada tambahan alokasi pupuk bersubsidi seperti pengalaman November 2020, kata dia, merupakan kebijakan Pemerintah Pusat yang melihat ada daerah yang kelebihan pasokan, kemudian diberikan kepada daerah yang masih membutuhkan.

Terkait pupuk urea bersubsidi yang dijual paket, kata dia, sudah dibuatkan surat edaran bahwa dilarang menjual pupuk subsidi maupun nonsubsidi secara paket. 

"Berbeda ketika memang petaninya tidak mendapatkan jatah atau alokasinya sudah habis, tentunya bisa membeli yang nonsubsidi," ujarnya.

Baca juga: Pupuk Indonesia dukung aparat usut penyelewengan pupuk bersubsidi

Jika ada laporan dan terbukti menjualnya secara paket, maka PT Pusri akan memberikan teguran kepada distributor dan pengecernya.

Pelaksana tugas Bupati Kudus Hartopo mengakui alokasi urea yang diterima Kabupaten Kudus memang belum sesuai pengajuan. Mudah-mudahan tidak ada kelangkaan.

"Bagi petani yang tidak mendapatkan alokasi atau alokasinya sudah ditebus semua, maka bisa membeli yang nonsubsidi," ujarnya.

Ia juga berharap pengawasannya diperketat agar tidak terjadi penyalahgunaan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab dengan menjualnya menjadi pupuk nonsubsidi.

Baca juga: Anggota DPR minta Kementan atasi kelangkaan pupuk

Pewarta : Akhmad Nazaruddin
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar