Solusi macet, Pemkab Cianjur lanjutkan pembangunan jalur Puncak II

id cianjur, jalur puncak, jalur puncak II,pemulihan ekonomi cianjur

Solusi macet, Pemkab Cianjur lanjutkan pembangunan jalur Puncak II

Pemkab Cianjur, Jawa Barat, tetap akan melanjutkan pembangunan Jalur Puncak II di Desa Batulawang, Kecamatan Cipanas, karena merupakan solusi satu-satunya untuk mengatasi macet di jalur utama Puncak. ANTARA/Ahmad Fikri

Cianjur (ANTARA) - Pemkab Cianjur, Jawa Barat, segera melanjutkan pembangunan jalur Puncak II sebagai upaya meningkatkan angka kunjungan wisatawan dan perekonomian terutama saat libur akhir pekan sebagai solusi macet total di jalur utama Puncak, bahkan dana bantuan dari Pemprov Jabar sebesar Rp10 miliar akan segera dialokasikan.

"Pembangunan Jalur Puncak II yang masuk wilayah Cianjur, akan terus dilanjutkan tahun ini, bantuan dari Pemrov Jabar yang sebelumnya diajukan melalui RPJMD sudah diterima, sehingga pembangunan jalur Puncak II sebagai solusi macetnya jalur utama Puncak akan dilanjutkan," kata Bupati Cianjur Herman Suherman di Cianjur, Jumat.

Ia menjelaskan, pembangunan jalur alternatif tersebut, sebagai upaya memudahkan wisatawan untuk datang belibur ke Cianjur, terlebih setelah pandemi usai, pemulihan ekonomi menjadi fokus utama pemerintah daerah serta memudahkan trasnportasi perekonomian dari Cianjur berbagai wilayah.

Pembangunan jalur Puncak II, katanya, sangat diharapkan pengusaha berbagai bidang terutama distrubutor dan pemasok sayur mayur yang banyak mendapatkan pesanan dari pasar tradisional hingga pasar modern di Jakarta, Bogor, Tanggerang dan Bekasi.

Keberadaan jalur alternatif tersebut, akan memudahkan dan lebih meningkatkan roda perekonomian di Cianjur, khususnya wilayah utara yang banyak memasarkan hasil bumi mulai dari sayur mayur, hasil tambak hingga bunga hias.

"Meski nanti nasibnya sama dengan pengajuan Pemkab Bogor, kami akan upayakan jalan alternatif yang masuk ke Cianjur, sepanjang 11 kilometer itu, tetap akan diteruskan karena solusi macet di Jalur Puncak hanya satu, Jalur Puncak II," katanya.

Sementara pemasok sayur mayur dan bunga potong di Kecamatan Pacet, Cipanas dan Sukaresmi, sudah bermimpi sejak lama, Jalur Puncak II dibangun, sebagai jalur alternatif yang dapat memudahkan mereka untuk mengantarkan pesanan tepat waktu dan tidak lagi merugi karena terjebak macet di Jalur utama Puncak.

"Solusi satu-satunya dengan dibangunnya jalur Puncak II, karena selama ini tidak jarang kami mengalami kerugian hingga belasan juta kalau kendaraan yang membawa pesanan sayur mayur ke Jakarta, terjebak macet hingga berjam-jam," kata Supriatna supliyer sayur di Kecamatan Cipanas.

Meski belum layak dilalui, tambah dia, setiap libur panjang akhir pekan, tidak jarang sopir melintas di jalur Puncak II yang masih berlubang dan rawan terjadi longsor, guna menghindari macet total di jalur utama Puncak.

Baca juga: Curug Ciherang di Jalur Puncak II jadi alternatif wisata saat pandemi

Baca juga: Pecah kemacetan, DPRD Bogor dukung pelibatan TNI lanjutkan Puncak II

Baca juga: Pemkab Cianjur bangun Puncak II tahun 2021


 

Pewarta : Ahmad Fikri
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar