Ferrari berharap bangkit di musim F1 2021

id formula1,formula one,mattia binotto,ferrari

Ferrari berharap bangkit di musim F1 2021

Pebalap Ferrari Charles Leclerc menjalani sesi latihan bebas Grand Prix Emilia Romagnia di Sirkuit Imola, Italia. (31/10/2020) (AFP/Pool/Rudy Carezzevoli)

Jakarta (ANTARA) - Ferrari bakal mengincar musim balapan 2021 sebagai tahun kebangkitan mereka setelah pada tahun lalu tim asal Italia itu menjalani salah satu penampilan terburuknya di Formula 1.

Bos tim Ferrari Mattia Binotto dalam sesi presentasi tim pada Jumat menegaskan hal tersebut.

"Tentunya tahun lalu adalah kekecewaan yang sangat sangat besar," kata Binotto seperti dikutip AFP.

Tahun lalu Ferrari finis peringkat enam klasemen konstruktor, peringkat terburuk mereka sejak 1980 ketika tim asal Italia itu finis di posisi 10.

Baca juga: Bos Ferrari akui butuh waktu tahunan untuk kembali kuasai F1

Hanya 130 poin yang mampu dibawa pulang Ferrari, yang gagal memenangi balapan satu pun musim lalu, dibanding 500 poin lebih yang mereka kumpulkan pada 2019.

"kami tahu kami tidak boleh mengulangi hasil buruk seperti itu.

"Itu lah yang saya harapkan.... Saya rasa ini adalah soal mentalitas, mentalitas tim, pebalap dan kepala tim. Tidak diragukan saya sangat sadar tanggung jawab yang saya miliki, menjadi bagian dari tim itu.

"Saya merasa... tidak ada tekanan, tapi saya merasakan tanggung jawabnya, juga kebanggaan, dan saya tahu itu.

"Kami hanya harus bekerja lebih baik, dan itu adalah tanggung jawab utama saya."

Baca juga: Binotto tumpuan Ferrari untuk bangkit di musim F1 2022

Ferrari akan bertumpu kepada mobil baru mereka SF21, yang akan dipersenjatai power unit baru dan akan diluncurkan pada 10 Maret nanti, dua hari jelang tes pramusim di Sirkuit Internasional Bahrain dan kurang dari sebulan dari seri pembuka yang digelar di negara Teluk itu pada 28 Maret.

Meski melihat potensi kecepatan mobil baru Ferrari, Binotto tak ingin menaikkan ekspektasinya.

"Saya tidak mengatakan kami akan menang, saya rasa kami harus realistis.

Baca juga: Ferrari hadapi musim F1 yang lebih berat ketimbang 2019, kata Leclerc
Baca juga: Binotto lihat potensi kecepatan mobil F1 Ferrari 2021


"Ada mobil yang sangat-sangat kuat tahun lalu, dan dengan pengembangan mobil sebagian dibekukan, mereka tentunya akan sangat kuat lagi pada 2021," kata Binotto.

Ferrari mengakhiri kemitraan mereka dengan juara dunia empat kali Sebastian Vettel dan memilih memboyong pebalap Spanyol Carlos Sainz (26) dari McLaren untuk menjadi tandem Charles Leclerc (23) asal Monaco tahun ini, yang menjadikan duet itu sebagai pasangan pebalap termuda Ferrari sejak 1986.

Sementara itu Mercedes meneruskan dominasinya di era mesin hybrid turbo V6 dengan merebut kedua titel pebalap dan konstruktor untuk ketujuh kalinya secara beruntun dan Lewis Hamilton, yang musim lalu memenangi 13 dari 17 balapan, akan mengejar rekor delapan titel juara dunia pada tahun ini.

Baca juga: Leclerc bawa mobil F1 Ferrari di jalanan Maranello
Baca juga: Tampil dominan, Leclerc bawa Ferrari juara seri kedua balap virtual F1
Baca juga: Mercedes dan Ferrari siapkan tes privat jelang bergulirnya musim F1

Pewarta : Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar