Survei: Sebagian besar orang di Jepang "tertarik pada Olimpiade"

id Olimpiade,survei olimpiade

Survei: Sebagian besar orang di Jepang "tertarik pada Olimpiade"

Ilustrasi: Warga memakai masker pelindung, ditengah mewabahnya virus corona (COVID-19) di depan cincin Olimpiade raksasa di Tokyo, Jepang, Jumat (22/1/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Kim Kyung-Hoo/HP/djo (REUTERS/KIM KYUNG-HOON)

Jakarta (ANTARA) - Mayoritas orang Jepang mengatakan mereka "tertarik pada Olimpiade," meskipun 58 persen mengatakan mereka tidak ingin ajang olahraga tersebut diadakan pada tahun ini karena ketakutan akan COVID-19, menurut hasil survei yang dilakukan Yomiuri.

Dalam survei yang dilakukan pada 18 Januari hingga 25 Februari itu, ketika sebagian besar negara tetap dalam keadaan darurat virus corona, 30 persen responden mengatakan mereka "sangat tertarik" pada Olimpiade Musim Panas dan 40 persen mengatakan mereka "agak tertarik."

Namun, kekhawatiran atas dampak infeksi virus corona membuat sebagian besar menentang untuk mengadakan acara tersebut tahun ini. Meskipun 58 persen tertarik dengan acara olahraga itu, angka tersebut sekitar 20 persen lebih rendah dibandingkan survei sebelumnya.

Baca juga: Survei: Mayoritas warga Jepang masih menentang Olimpiade Tokyo

Jika Olimpiade berjalan sesuai jadwal, survei Yomiuri menunjukkan, sebanyak 91 persen responden mengatakan penonton harus dibatasi atau tidak diizinkan sama sekali.

Olimpiade Tokyo ditunda tahun lalu karena pandemi dan dijadwalkan ulang pada tahun ini mulai 23 Juli.

Meskipun jumlah infeksi virus corona di Jepang rendah dibandingkan dengan Amerika Serikat dan banyak negara Eropa, wilayah metropolitan Tokyo tetap dalam keadaan darurat, dengan diberlakukan pembatasan jumlah penonton untuk acara olahraga dan budaya, serta waktu tutup untuk bar dan restoran. Jepang juga masih tertutup untuk orang asing non-residen.

Baca juga: Survei tunjukkan perusahaan Jepang tolak olimpiade tahun depan

Survei yang dilakukan Reuters, yang diterbitkan bulan lalu, menunjukkan hampir dua pertiga perusahaan Jepang juga menentang penyelenggaraan Olimpiade sesuai rencana, berubah dari survei sebelumnya yang menunjukkan dukungan paling banyak.

Jepang sejauh ini mengkonfirmasi 431.250 kasus virus corona dan 7.931 kematian pada Senin (1/3). Media lokal, Selasa (2/3), malam memberitakan bahwa Tokyo dan tiga prefektur tetangga akan meminta pemerintah untuk memperpanjang keadaan darurat sekitar dua pekan, setelah dijadwalkan berakhir pada 7 Maret, demikian Reuters.

Baca juga: Panpel Olimpiade Tokyo tambah perempuan dalam dewan hingga 42 persen
Baca juga: Presiden Tokyo 2020 ingin Olimpiade digelar dengan penonton
Baca juga: Jepang izinkan kedatangan atlet asing mulai Maret

Pewarta : Arindra Meodia
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar