DKI Jakarta terus koordinasi dengan Kemenkes terkait virus corona baru

id Virus Corona Baru,Riza Patria,DKI Jakarta,Kemenkes,Varian baru corona,Virus corona

DKI Jakarta terus koordinasi dengan Kemenkes terkait virus corona baru

Sejumlah tenaga pendidik mengantre saat mendaftar untuk vaksinasi COVID-19 di SMA Negeri 70 Jakarta, Jakarta, Rabu (24/2/2021). Pemerintah memulai tahap vaksinasi untuk guru, tenaga kependidikan dan dosen dengan target sebanyak 5.057.582 orang se-Indonesia. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta terus berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan terkait munculnya varian baru virus corona B.1.1.7 dari Inggris yang sudah terkonfirmasi muncul di Indonesia.

"Kita cek kembali Dinkes, juga terus berkoordinasi dengan satgas pusat. Kami juga dengan pemerintah pusat mudah-mudahan kita bisa atasi virus baru ini," kata Wakil Gubernur Ahmad Riza Patria di Balai Kota Jakarta, Rabu.

Dia berharap masyarakat tetap tebang "Tentu pada masyarakat tetap tenang, tapi juga harus waspada karena menurut informasi yang kita terima penularannya lebih cepat namun tidak mematikan," kata Riza.

Riza menuturkan pihaknya sudah lama mengantisipasi kemungkinan munculnya varian baru virus corona dari Inggris di Jakarta.

Menyusul mulai merebak luasnya varian baru virus corona, Riza mengaku pihaknya tidak punya wewenang untuk melakukan pembatasan atau pengetatan pintu-pintu masuk internasional guna mengantisipasinya dan menyerahkan hal tersebut kepada pemerintah pusat yang memiliki wewenang.

"Kita dengan pemerintah pusat, Kemenkes, kita berkoordinasi terus mengatasi potensi virus dan sebagainya. Termasuk virus baru nanti saya kira pemerintah pusat akan mengumumkan pada waktunya terkait varian baru ini termasuk pengetatan gerbang keluar-masuk internasional," ujar dia.

Baca juga: Jakarta bebas dari zona merah, Riza: Berkat kerja sama pusat-daerah
Baca juga: DKI Jakarta belum bahas sekolah tatap muka
Tenaga kesehatan dari TNI melakukan vaksinasi kepada pedagang dalam acara vaksinasi massal pedagang Pasar Tanah Abang Blok A, Rabu (17/2/2021). (ANTARA/Livia Kristianti)
Di sisi lain, dia mengimbau masyarakat terus memperketat protokol kesehatan. Bahkan harus menjadi kebiasaan yang dilakukan sehari-hari tanpa perlu diingatkan kembali.

"Seperti kita menggosok gigi setiap hari. Jadi kan rasanya enggak nyaman kalau enggak gosok gigi. Jadi kita harus biasa menggunakan masker, mencuci tangan, sebagaimana kebutuhan sehari-hari," tutur Riza.

Sebelumnya, Wamenkes Dante Saksono menyampaikan Kemenkes telah mendeteksi dua kasus virus corona B.1.1.7 asal Inggris. Varian virus corona dari Inggris ini diketahui menjangkiti dua pekerja migran Indonesia yang bekerja di Arab Saudi dan tiba di Bandara Soekarno-Hatta pada akhir Januari 2021.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah memastikan dua warga Karawang yang positif virus corona Inggris B.1.1.7, kini berdasarkan hasil usap (swab) PCR sudah negatif. Mereka masih diisolasi mandiri di rumahnya masing-masing.

Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar