TNI AL-Basarnas selamatkan nelayan yang terombang-ambing di Bulukumba

id Tim SAR dan TNI AL,nelayan tombang-ambing di laut

TNI AL-Basarnas selamatkan nelayan yang terombang-ambing di Bulukumba

Suasana penyelamatan nelayan asal Kabupaten Jeneponto oleh Tim SAR Gabungan di sekitar perairan Bulukumba, Sulsel. ANTARA Foto/ HO/Dispen Lantamal VI

Makassar (ANTARA) - Tim SAR gabungan yang terdiri dari personel Posmat TNI AL Bukukumba dan Basarnas Kabupaten Bantaeng, Sulsel, menyelamatkan nelayan yang terombang-ambing di perairan Bulukumba selama sembilan jam.

"Perahu yang dikemudikan nelayan asal Kabupaten Jeneponto, Sulsel, mengalami mesin mati di perairan perbatasan perairan Bira Tanaberu, sebelah barat laut Pulau Liukang Kabupaten Bulukumba, Sulsel," kata
Komandan Posmat TNI AL Bulukumba Serka Nav Mursalim saat dikonfirmasi di Makassar, Senin.

Dia mengatakan nelayan bernama Hamzah (60) diselamatkan oleh Tim SAR gabungan yang terdiri dari Personel Posmat TNI AL Bukukumba dan Basarnas Kabupaten Bantaeng.

Baca juga: Basarnas Kendari cari nelayan hilang korban kapal mati mesin

Tim SAR gabungan langsung melaksanakan operasi SAR setelah mendapatkan laporan tentang adanya perahu nelayan asal Jeneponto yang mengalami mesin mati di wilayah sekitar perairan Bulukumba.

Kabar perahu nelayan yang mengalami mesin mati ini dikabarkan oleh Hamzah yang menelpon ke istri korban yang bernama Mama Amin (58) di Jeneponto pada pukul 14.00 Wita kemarin, saat dirinya akan kembali menuju ke pelabuhan umum Kota Bulukumba.

Selanjutnya istri korban melaporkan ke pihak BPBD Jeneponto dan diteruskan ke Basarnas Bantaeng untuk meminta bantuan SAR.

Baca juga: Basarnas selamatkan kapal nelayan di perairan Halsel

Awalnya, pada pukul 10.00 Wita, Jumat (5/3) Hamzah ini berangkat memancing menggunakan perahu Lepa-lepa dari pelabuhan umum Kota Bulukumba ke arah perairan Bira Bulukumba, ketika akan kembali di situlah perahunya bermasalah.

"Pada pukul 19.00 Wita kami menerima info dari pihak Basarnas Bantaeng dan segera merapat ke Kantor SAR Bantaeng untuk berkoordinasi dan bekerja sama melaksanakan SAR terhadap korban," tambahnya.

Selanjutnya, pukul 21.48 Wita, SAR Gabungan bergerak menuju perairan perbatasan perairan Bira Tanaberu, sebelah barat laut Pulau Liukang, Kabupaten Bulukumba dengan menggunakan Rigid Hulled Inflatable Boat (RHIB) SAR Bantaeng dan jelang dini hari baru korban berhasil diselamatkan setelah terombang-ambing selama 9 jam di laut.

Baca juga: Basarnas evakuasi sembilan nelayan korban kapal mati mesin

Baca juga: Mesin kapal mati, Basarnas evakuasi lima nelayan
Suasana penyelamatan nelayan asal Kabupaten Jeneponto oleh Tim SAR Gabungan di perairan Bulukumba, Sulsel. ANTARA Foto/ HO/Dispen Lantamal VI

Pewarta : Suriani Mappong
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar