Tim peneliti NTHU kembangkan vaksin influenza terobosan

id vaksin influenza

Tim peneliti NTHU kembangkan vaksin influenza terobosan

Tim peneliti yang dipimpin oleh Profesor Wu Suh-Chin dari Departemen Ilmu Kedokteran telah mengembangkan vaksin mukosa yang memberikan perlindungan terhadap semua jenis influenza, dan saat ini berencana mengembangkan vaksin COVID-19 mukosa. ANTARA/Business Wire.

Hsinchu, Taiwan (Antara/Business Wire)- Musim dingin merupakan awal musim influenza tahunan, dan setiap tahun, dalam upayanya mempersiapkan vaksinasi yang diperlukan, World Health Organization (WHO) mencoba memprediksi jenis influenza mana yang akan paling banyak menyebar. Dengan mengingat situasi ini, tim peneliti yang dipimpin oleh Profesor Wu Suh-Chin dari Departemen Ilmu Kedokteran telah mengembangkan vaksin yang memberikan perlindungan terhadap semua jenis influenza. Vaksinasi dapat diberikan dalam bentuk semprotan hidung sebagai pengganti suntikan.

Untuk melihat rilis pers multimedia selengkapnya, klik di sini: https://www.businesswire.com/news/home/20210312005008/en/

Penelitian inovatif tim ini telah dipublikasikan di jurnal ilmiah, dan dianugerahi Penghargaan Teknologi Masa Depan dari Kementerian Sains dan Teknologi pada tahun 2019 dan 2020.

Vaksin dengan efektivitas universal

Karena prevalensi influenza serta jenis yang terlibat berbeda dari tahun ke tahun, memutuskan vaksin mana yang akan disiapkan untuk musim influenza berikutnya merupakan tantangan, serta tebakan yang salah dapat menyebabkan keefektifan vaksin yang rendah. Wu mengatakan bahwa ini terutama karena hemagglutinin virus influenza terus berubah, sehingga sulit bagi sel kekebalan kita untuk mengenalinya.

Antigen hemagglutinin terutama terdiri dari kepala bulat (globular) dan wilayah batang, dan kepala globular itulah yang membuat setiap galur virus unik. Tim Wu telah menggunakan rekayasa genetika untuk membuat kepala globular menumbuhkan lapisan karbohidrat; ini menutupi ciri-ciri uniknya, sehingga memfokuskan kembali sel-sel kekebalan untuk membuat antibodi terhadap jenis virus influenza apa pun yang mereka temui.

Tim Wu juga mendeglikasi wilayah batang antigen hemagglutinin, yang memudahkan sel-sel kekebalan untuk mengenali serta menghilangkan virus. Wu mengatakan bahwa mendeglikasi hemagglutinin meningkatkan perolehan antibodi spesifik batang, memungkinkan pengembangan vaksin influenza dengan efektivitas universal terhadap subtipe antigenik yang berbeda.

Memerangi virus dengan toksin

Karena virus influenza terutama ditularkan melalui saluran pernapasan, tim Wu menemukan vaksin influenza semprot hidung yang lebih efektif daripada suntikan. Karena bernapas dan makan pasti akan memasukkan antigen asing ke dalam tubuh, selaput lendir di saluran pernapasan dan mulut-feses memiliki toleransi mukosa terhadap patogen, sehingga menyulitkan vaksin untuk memperoleh kekebalan mukosa. Inilah yang membuat pengembangan vaksin mukosa lebih menantang daripada mengembangkan suntikan.

Untuk mengatasi toleransi kekebalan sistem mukosa, salah satu pendekatannya adalah "melawan virus dengan toksin", dan tim ini memutuskan untuk menggunakan toksin bakteri yang dikenal sebagai "subunit A enterotoksin labil-panas" dengan antigen, sehingga membentuk vaksin yang dapat menyesuaikan diri sendiri. Vaksin yang dapat menyesuaikan diri sendiri yang dibuat dengan cara ini bagus untuk memunculkan respons imun mukosa dan sistemik.

Tim ini telah menggunakan platform vaksin self-adjuvanting, yang sekarang dipatenkan di Taiwan dan AS, untuk mengembangkan vaksin flu burung, dan percobaan awal telah memastikan bahwa ayam yang menghirup vaksin mukosa menghasilkan antibodi penetral dalam serum mereka. Didorong oleh hasil yang menggembirakan, tim tersebut saat ini berencana mengembangkan vaksin mukosa yang memberikan perlindungan terhadap COVID-19.

Baca versi aslinya di businesswire.com: https://www.businesswire.com/news/home/20210312005008/en/

Kontak
Holly Hsueh
NTHU
(886)3-5162006

Sumber: NTHU

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.

Pewarta : PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar