Menkes: cakupan imunisasi mengalami penurunan di tengah pandemi

id menteri kesehatan,Budi Gunadi Sadikin,pandemi covid-19,covid-19

Menkes: cakupan imunisasi mengalami penurunan di tengah pandemi

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (kiri) bersama Direktur Utama Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan Ali Ghufron Mukti (kanan) mengikuti Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi IX DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (17/3/2021). ANTARA FOTO/Galih Pradipta/hp/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan kegiatan pusat kesehatan masyarakat (puskesmas) mengalami penurunan dalam cakupan pelaksanaan imunisasi di tengah masa pandemi COVID-19.

"56,9 persen puskesmas juga mengalami penurunan cakupan imunisasi yang terus terang juga cukup mengkhawatirkan terutama karena imunisasi ini akan sangat menentukan kesehatan dari anak-anak kita di masa akan datang," kata Menkes Budi dalam Rapat Kerja Dengan Komisi IX DPR RI, Jakarta, Rabu.

Menkes menuturkan di masa pandemi, juga terjadi penurunan cukup drastis dari kunjungan layanan ke fasilitas kesehatan terutama ke fasilitas kesehatan primer atau tingkat pertama.

Menkes juga menuturkan 83,6 persen puskesmas mengalami penurunan kunjungan pasien.

"Kami juga mengamati bahwa 43 persen puskesmas meniadakan pelayanan posyandu karena memang kekhawatiran tertular terkait pandemi," tuturnya.

68,7 persen puskesmas melakukan kunjungan rumah balita stunting. Kemudian, 69,4 persen puskesmas melaksanakan kunjungan rumah ibu hamil.

"Jadi berkurang sekitar 31,3 persen melakukan kunjungan rumah balita stunting. Kemudian juga terjadi penurunan sekitar 30 persen puskesmas melakukan kunjungan rumah ibu hamil," tutur Menkes.

Baca juga: Menkes: Belanja JKN belum selaras dengan target RPJMN

Baca juga: Menkes: Belum ada yang tahu efikasi vaksin COVID-19 di Indonesia

Itu menunjukkan pandemi COVID-19 sangat berdampak pada layanan kesehatan terutama di fasilitas kesehatan tingkat pertama.

Pemerintah melakukan respons terhadap kebijakan untuk bisa memastikan bahwa walaupun ada keterbatasan-keterbatasan, tapi layanan kesehatan tetap berjalan optimal di masa pandemi.

Secara garis besar, respons tersebut yakni diperlukan adanya protokol kesehatan baru agar layanan kesehatan dasar bisa tetap diberikan di masa pandemi tapi dengan protokol kesehatan baru yang membuat baik yang dilayani maupun yang melayani merasa nyaman untuk memberikan layanan kesehatan tersebut.

Kemudian, dilakukan optimalisasi layanan kesehatan dan kapasitas tenaga kesehatan karena adanya tambahan beban aktivitas di puskesmas selama pandemi terkait pengujian (testing) dan pelacakan kontak (tracing) untuk menemukan kasus COVID-19.

Pemerintah memastikan ketersediaan obat-obatan, peralatan dan suplai esensial seperti alat pelindung diri, masker dan sarung tangan dalam menjaga kualitas layanan esensial kesehatan di puskesmas.

"Kita juga mencoba memanfaatkan semaksimal mungkin platform digital dalam melanjutkan layanan kesehatan esensial di puskesmas," tutur Menkes Budi.

Baca juga: Menkes akan tambah tenaga-anggaran kesehatan untuk promotif preventif

Baca juga: IDI dukung langkah Menkes kembalikan Puskesmas ke fitrahnya

 

Pewarta : Martha Herlinawati Simanjuntak
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar