BPOM berikan izin penggunaan darurat obat corona Avifavir

id Avifavir, obat corona, BPOM, izin darurat penggunaan, EUA

BPOM berikan izin penggunaan darurat obat corona Avifavir

Ilustrasi - Seorang ilmuwan menunjukkan sampel vaksin untuk melawan penyakit virus corona (COVID-19). ANTARA/REUTERS/HO-The Russian Direct Investment Fund (RDIF)/aa.

Jakarta (ANTARA) - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengeluarkan persetujuan penggunaan darurat (EUA) produk obat Avifavir untuk memulihkan infeksi virus corona.

"Betul BPOM telah menerbitkan EUA untuk produk dimaksud," kata Juru Bicara (Jubir) Vaksinasi COVID-19 dari BPOM, Lucia Rizki Andalusia melalui pesan singkat di Jakarta, Kamis sore.

Baca juga: BPOM: Indonesia kaya potensi sumber daya genetik untuk obat bahan alam

Obat Avifavir telah memperoleh izin penggunaan darurat bernomor EUA2158200117A1 dari BPOM pada 17 Maret 2021.

Dalam keterangan tertulis BPOM disampaikan Avifavir diklaim dapat mematikan virus dalam rata-rata waktu empat hari dengan perawatan standar. Sementara virus baru bisa dilumpuhkan dalam waktu sembilan hari.

Baca juga: Kemarin BPOM izinkan pemakaian vaksin AstraZeneca, MUI pun membolehkan

Selain itu, surat pernyataan BPOM menginformasikan efikasi obat mencapai lebih dari 80 persen. Sedangkan hasil studi juga menunjukkan bahwa obat ini aman untuk dikonsumsi semua kelompok usia.

Avifavir diklaim sebagai obat Rusia pertama yang disetujui untuk mengobati infeksi virus corona. Obat itu juga disebut berbasis favipiravir pertama di dunia yang disetujui untuk pengobatan COVID-19.

Baca juga: BPOM dorong kemandirian industri obat berbasis sel manusia

Dalam keterangannya, BPOM menyampaikan sejak awal Juni 2020, Avifavir telah dipasok ke seluruh wilayah Rusia dan ke-15 negara di seluruh dunia. Indonesia adalah negara Asia pertama yang meregistrasi obat tersebut.

Berdasarkan siaran pers Russian Direct Investment Fund (RDIF), Avifavir telah terdaftar di Indonesia dengan prosedur yang dipercepat berdasarkan data yang diperoleh selama uji coba klinis fase ke dua hingga tiga.

Menurut RDIF, uji coba tersebut melibatkan 460 pasien dilakukan sesuai aturan GCP (good clinical practice, standar kualitas uji klinis internasional yang melibatkan subjek manusia) pada April hingga September 2020 di 30 fasilitas khusus di seluruh Rusia.

Berdasarkan hasil penelitian, Avifavir menunjukkan efisiensi tinggi dalam pengobatan pasien yang terinfeksi virus corona.

Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar