Iran dan negara besar bahas kembalinya AS ke kesepakatan nuklir

id kesepakatan nuklir iran,kesepakatan nuklir 2015,pemerintahan joe biden

Iran dan negara besar  bahas kembalinya AS ke kesepakatan nuklir

Dokumentasi - Suasana pembangunan kembali reaktor nuklir air berat di Kota Arak, Iran, (ANTARA FOTO/West Asian News Agency via REUTERS/wsj.)

Paris (ANTARA) - Pejabat dari Iran, China, Rusia, Prancis, Jerman dan Inggris akan bertemu secara virtual pada Jumat untuk membahas kemungkinan kembalinya Amerika Serikat ke kesepakatan nuklir 2015, kata Uni Eropa dalam sebuah pernyataan pada  Kamis (1/4).

Pemerintahan Biden telah berusaha untuk melibatkan Iran dalam pembicaraan tentang kedua belah pihak melanjutkan kepatuhan dengan kesepakatan, di mana sanksi ekonomi AS dan lainnya terhadap Teheran dicabut sebagai imbalan untuk pembatasan program nuklir Iran sebagai upaya mempersulit pengembangan senjata nuklir.

Pendahulu Presiden AS Joe Biden, Donald Trump, menarik diri dari kesepakatan pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi AS, mendorong Iran, untuk melanggar beberapa pembatasan pakta nuklir sebagai pembalasan.

Baca juga: Iran produksi pengayaan uranium lebih cepat dari yang ditetapkan UU
Baca juga: Menlu Zarif: Iran akan kekang kegiatan nuklir kalau AS cabut sanksi


Amerika Serikat dan Iran bahkan belum sepakat untuk bertemu tentang menghidupkan kembali kesepakatan dan berkomunikasi secara tidak langsung melalui negara-negara Eropa, kata pejabat dari negara Barat.

"Para peserta akan membahas prospek kemungkinan kembalinya Amerika Serikat ke JCPOA (Rencana Aksi Komprehensif Bersama) dan bagaimana memastikan implementasi penuh dan efektif dari perjanjian tersebut oleh semua pihak," kata Uni Eropa.

Dua sumber diplomatik mengatakan Inggris, Prancis dan Jerman telah mengadakan pembicaraan dengan Iran pada Senin dan satu mengatakan telah ada pembicaraan tentang proposal Iran.

Juru bicara kementerian luar negeri Prancis mengatakan kepada wartawan bahwa kekuatan Eropa bekerja erat dengan Rusia dan China - pihak lain yang tersisa dalam kesepakatan - untuk menemukan solusi atas kebuntuan dan telah berbicara dengan Teheran dan Washington.

"Pertukaran ini lebih dari yang diperlukan karena Iran belum menerima untuk mengambil bagian dalam kontak langsung antara peserta lain JCPOA dan Amerika Serikat ... yang akan memudahkan diskusi," kata juru bicara Agnes von der Muhll.

Tanpa menjelaskan lebih lanjut, dia mengatakan bahwa mereka sekarang sedang mencari format alternatif untuk memungkinkan pembicaraan.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan Amerika Serikat menyambut pertemuan itu sebagai "langkah positif."

"Kami telah menjelaskan selama berminggu-minggu sekarang bahwa kami siap untuk mengejar kembali kepatuhan dengan komitmen JCPOA kami yang konsisten dengan Iran. Iran juga harus melakukan hal yang sama," kata Price.

Ia menambahkan bahwa Washington bersedia untuk mencapai itu "melalui serangkaian langkah awal bersama. .

Sumber : Reuters

Baca juga: Iran menolak rencana bertahap atasi sengketa nuklir
Baca juga: Menlu Irlandia akan bertemu Presiden Iran bahas perjanjian nuklir

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar