Sao Paulo kosongkan kuburan tua untuk pemakaman pasien wafat COVID-19

id sao paulo,pemakaman covid-19,virus corona,pandemi covid-19

Sao Paulo kosongkan kuburan tua untuk pemakaman pasien wafat COVID-19

Seorang warga berlari di Rio de Janeiro, Brazil, melewati ratusan makam yang digali oleh aktivis LSM Rio de Paz di pantai Copacabana untuk menyimbolkan warga yang meninggal dunia akibat penyakit virus corona (COVID-19). (REUTERS/Pilar Olivares/aww/cfo)

Sao Paulo (ANTARA) - Kota terbesar Brazil pada Kamis mempercepat upaya  mengosongkan kuburan tua, di tengah rekor pemakaman pasien meninggal COVID-19 minggu ini.

Para penggali kuburan di pemakaman Vila Nova Cachoeirinha di bagian utara kota itu bekerja dengan pakaian hazmat putih untuk membuka makam orang-orang yang dikuburkan bertahun-tahun lalu, mengantongi sisa-sisa yang membusuk untuk dipindahkan ke lokasi lain.

Relokasi jenazah adalah standar dalam operasi pemakaman, kata sekretaris kota yang bertanggung jawab atas layanan pemakaman, dalam sebuah pernyataan.

Tetapi itu telah mengambil urgensi baru karena Brazil menderita gelombang virus corona yang lebih buruk sejak pandemi dimulai lebih dari setahun yang lalu.

Kementerian Kesehatan Brazil melaporkan 3.769 kematian baru COVID-19 pada  Kamis, hampir kehilangan rekor harian untuk hari ketiga berturut-turut.

Baca juga: Brazil tunda tenggat analisis izin penggunaan darurat Sputnik V
Baca juga: Sudah dua hari kematian COVID di Brazil capai 3.000 lebih


Bolivia mengumumkan pada Kamis bahwa mereka akan menutup perbatasannya ke Brazil, dengan alasan kekhawatiran atas varian baru penyakit yang terdeteksi di tetangganya yang lebih besar.

Sehari sebelumnya, lembaga biomedis Brazil, Butantan, mengatakan telah mendeteksi varian baru yang memiliki kesamaan dengan yang pertama kali terlihat di Afrika Selatan, yang tampaknya lebih kebal terhadap vaksin yang ada.

Varian Afrika Selatan lebih menular, seperti varian sebelumnya yang ditemukan di Brazil.

Chile juga menutup perbatasannya untuk semua orang asing pada Kamis, sambil memperketat penguncian, karena melampaui 1 juta kasus yang tercatat sejak dimulainya pandemi.

"Apa yang terjadi di Brazil adalah ancaman global," kata Jos Miguel Bernucci, sekretaris Asosiasi Medis Nasional Chile.

"Menutup perbatasan tidak akan banyak membantu kami dengan varian yang sudah kami miliki di sini, tetapi dengan varian baru yang dapat terus kami buat."

Negara-negara di kawasan itu telah menyatakan keprihatinan bahwa Brazil adalah tempat berkembang biaknya varian baru, karena kasus melonjak dan Presiden Brazil Jair Bolsonaro menolak untuk mendukung penggunaan masker dan penguncian.

Wabah Brazil adalah yang paling mematikan kedua di dunia setelah Amerika Serikat, dengan rata-rata sekitar 3.100 kematian dan 74.000 kasus baru per hari selama seminggu terakhir - tingkat yang terus meningkat sejak Februari.

Sao Paulo juga menggunakan penguburan larut malam untuk memenuhi permintaan, dengan kuburan resmi tetap buka hingga jam 10 malam.

Di pemakaman Vila Formosa, para pekerja dengan menggunakan masker dan perlengkapan pelindung penuh telah menggali deretan kuburan di bawah lampu dan bulan purnama minggu ini.

Kota Sao Paulo mencatat 419 penguburan pada Selasa, terbesar sejak pandemi dimulai.

Jika penguburan berlanjut dengan kecepatan seperti itu, balai kota mengatakan perlu mengambil lebih banyak tindakan darurat.

Brazil saat ini menyumbang sekitar seperempat dari kematian harian COVID-19 di seluruh dunia, lebih banyak daripada negara lain.

Sumber : Reuters

Baca juga: Anvisa Brazil tolak tawaran impor vaksin Bharat Biotech
Baca juga: Brazil upayakan kesepakatan pengiriman lebih awal 20 juta vaksin AS

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar