Panglima TNI : Bangun Poskotis cegah gerakan teroris

id Panglima TNI, bangun Poskotis, cegah terorisme, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, bom Makassar, terorisme, gereja katedral,aa

Panglima TNI : Bangun Poskotis cegah gerakan teroris

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto (tengah) didampingi Keapala Badan Intelijen dan Keamanan Paulus Waterpauw (kiri) dan Plt Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaeman (kanan) menjawab pertanyaan wartawan saat memantau pengamanan Gereja Katedral Makassar di Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (2/4/2021). Panglima TNI memantau langsung pengamanan sejumlah gereja di daerah itu pascaledakan bom bunuh diri pada Minggu (28/3) di depan Gereja Katedral Makassar. ANTARA FOTO/Arnas Padda/yu/hp.

Makassar (ANTARA) - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto menegaskan untuk mencegah penyebaran ajaran radikalisasi yang mengarah ke tindakan terorisme, maka segera difungsikan Posko Komando Taktis (Poskotis) sebagai salah satunya upaya antisipasi memutus gerakan teroris.

"Kita akan bikin Poskotis, Posko Komando Taktis gabungan TNI dan Polri. Hampir setiap provinsi ada, empat sampai enam (Poskotis)," tegas Panglima usai meninjau pelaksanaan ibadah Jumat Agung di Gereja Katedral, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat.

Hadi menjelaskan, TNI tentunya turut membantu Polri dalam hal pengamanan terutama di Makassar dan Jakarta usai aksi teror yang dilancarkan tiga orang pelaku, termasuk penguatan intelejen dalam pengumpulan informasi pergerakan terorisme.

Baca juga: 1.001 tentara siaga bantu polisi amankan Paskah di Makassar

"Untuk pasukan pengamanan dari TNI ada 1.001 personil. Kemudian Polri 1.900 personil, tidak hanya di Makassar, seperti kemarin di Jakarta juga ada lima ribu sekian. Kemudian di wilayah lain juga seperti itu. Sesuai dengan titik-titik yang kita perkuat," sebut orang nomor satu di Institusi TNI tersebut.

Saat ditanyakan, sampai kapan pengamanan tersebut dilakukan, mantan Kepala Staf TNI Angkatan Udara ini mengemukakan, khusus pengamanan rangkaian ibadah Paskah hingga pada puncaknya, Minggu. Namun, setelah itu tetap dilaksanakan upaya pencegahan.

"Kita juga tetap melaksanakan cegah dini dan deteksi dini, kemungkinan-kemungkinan terjadinya kerawanan," papar alumnus Akademi Angkatan Udara dan Sekolah Penerbang ini.

Pria kelahiran Malang, 8 November 1963 itu menambahkan, TNI akan terus mendukung kepolisian, untuk melakukan perbantuan keamanan maupun perbantuan informasi intelejen termasuk mitigasi tindakan teroris.

"Selain gereja, kita juga menjaga di tempat keramaian, dimana banyak lalulintas masyarakat, serta objek vital nasional. Kita bekerja sama dengan kepolisian untuk, menjaga tempat tersebut," tambah Marsekal Hadi.

Kepala Badan Intelijen dan Keamanan (Kabaintelkam) Polri, Irjen Pol Paulus Waterpauw pada kesempatan itu, mengemukakan, untuk upaya pencegahan telah dilakukan langkah-langkah taktis, mengingat para pelaku teror berusia muda tersebut kemungkinan memiliki pemikiran dan pemahaman berbeda.

Pihaknya berharap, peran serta masyarakat ikut berpartisipasi dalam pemberantasan terorisme, tidak hanya dari pihak kepolisian, TNI maupun pihak keamanan lain, tapi semua pihak berperan agar tidak terjadi kejadian serupa.

Baca juga: Panglima TNI tinjau kebaktian dan misa Jumat Agung Paskah di Makassar

Pewarta : M Darwin Fatir
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar